Kenali Gejalanya, Cegah Kanker

Di negara kita, 180 ribu diagnosis kanker baru dibuat setiap tahun dan angka ini terus meningkat setiap tahun. Para ahli menarik perhatian pada pentingnya melindungi dari faktor-faktor yang dapat menyebabkan kerusakan genetik dan mengamati perubahan dalam tubuh untuk melindungi dari jenis kanker seperti paru-paru, payudara dan usus besar. Prof. Dr. Gökhan Kandemir berbicara tentang jenis kanker yang paling umum dan metode pencegahannya.

Amati perubahan pada tubuh Anda

Menurut data terbaru, 15 juta diagnosis kanker baru dibuat setiap tahun di dunia dan hampir setengah dari orang yang mendapatkan diagnosis ini meninggal. Dengan pendekatan skrining yang efektif dan mudah diterapkan, sebagian besar jenis kanker dapat dideteksi dan diobati pada tahap awal. Untuk itu, pertama-tama orang tersebut harus mengenal tubuhnya sendiri dengan baik dan memperhatikan perubahan yang terjadi pada tubuhnya. Situasi yang diremehkan sebenarnya bisa menjadi gejala penyakit kanker.

Bagaimana sel normal berubah menjadi sel tumor?

Sel normal dapat berubah menjadi sel tumor setelah proses multi-tahap karena kerusakan genetik. Kerusakan genetik ini; Itu diwariskan atau merupakan hasil interaksi seumur hidup antara gen dan faktor lingkungan. Faktor yang menyebabkan pembentukan kanker disebut karsinogen. Ultraviolet dan radiasi pengion di bawah sinar matahari adalah karsinogen fisik. Zat yang ditemukan dalam rokok, asbes, aflatoksin, arsenik adalah karsinogen kimiawi. Virus hepatitis B dan C, virus papiloma manusia dan beberapa bakteri juga merupakan karsinogen biologis. Semua karsinogen ini dapat menyebabkan kerusakan pada sel normal.

Setiap gejala dapat mengindikasikan jenis kanker

Pada kanker, sinyal yang diberikan oleh tubuh harus dipertimbangkan. Untuk kanker payudara, teraba massa atau kekerasan di payudara atau ketiak, gatal atau luka ruam pada puting susu, nyeri, kulit payudara mengecil, keluarnya cairan dari puting susu; Untuk kanker paru-paru, batuk terus-menerus, sesak napas, infeksi paru-paru berulang, penurunan berat badan, leher dan wajah bengkak, kehilangan nafsu makan atau berat badan, kelelahan adalah gejala yang harus diperhatikan.

Kanker perut, yang menyebabkan sekitar 800 ribu orang meninggal setiap tahun di dunia, dapat memberikan gejala penting seperti gangguan pencernaan, kembung dan keengganan terhadap makanan daging. Gejala ini bisa disertai sakit perut, mual dan muntah seiring waktu. Diare, sembelit, perasaan tidak sepenuhnya mengosongkan usus, darah pada tinja, tinja lebih encer dari biasanya, gas, kembung, kram, penurunan berat badan yang tidak disengaja, kelelahan berkepanjangan, mual dan muntah adalah tanda-tanda terpenting dari kanker usus besar.

Perhatikan program skrining kanker

Statistik yang ada menunjukkan bahwa sebagian besar kanker paru-paru, payudara dan usus besar didiagnosis, dan kehilangan vital sebagian besar disebabkan oleh kanker paru-paru, hati dan perut. Sayangnya, kejadian jenis kanker dan kematian terkait terus meningkat dari hari ke hari. Tes skrining kanker harus diberikan pentingnya untuk mendiagnosis kanker pada tahap awal dan untuk menerapkan pengobatan yang benar. Sekalipun orang tersebut tidak memiliki keluhan apapun, ia harus melindungi dirinya dengan tes skrining kanker pada usia tertentu.