Membekukan Telur Sebelum Berusia 35 Tahun Memberikan Keuntungan

Banyak wanita menunda menjadi ibu sekarang ini karena pendidikan atau rencana karir mereka. Namun berkat teknologi yang berkembang, potensi reproduksi wanita yang cadangan sel telurnya menurun seiring bertambahnya usia dapat dipertahankan dengan penerapan pembekuan telur pada periode awal. Presiden Pusat IVF Rumah Sakit Memorial Ata┼čehir Prof. Dr. Cem Demirel menjelaskan apa yang perlu diketahui tentang proses pembekuan telur.

Semakin banyak wanita ingin membekukan telur

Pengumpulan dan pembekuan serta pengawetan telur betina dengan metode yang disebut "vitrifikasi" telah menjadi proses yang semakin umum di laboratorium teknologi reproduksi berbantuan. Dengan metode ini, 85 persen telur yang dibekukan dan kemudian dicairkan pada waktu yang diinginkan mempertahankan vitalitasnya setelah dicairkan. Kehamilan yang diberikan telur ini tidak berbeda dengan kehamilan normal yang diperoleh dengan telur segar.

Lebih banyak telur dapat dikumpulkan sebelum usia 35 tahun

Kebanyakan wanita yang mengajukan permohonan pembekuan sel telur untuk perlindungan kesuburan berusia di atas 35 tahun. Namun, hasilnya jauh lebih baik jika telur dibekukan sebelum berusia 35 tahun. Singkatnya, semakin cepat pembekuan telur dilakukan, semakin sukses hasilnya. Lebih banyak telur dikumpulkan dan dibekukan daripada wanita sebelum usia 35 tahun. Tingkat kelangsungan hidup dan kehamilan juga tinggi, mirip dengan donasi sel telur. Seiring bertambahnya usia, wanita menghasilkan lebih sedikit telur dan oleh karena itu lebih sedikit telur yang dapat dikumpulkan untuk dibekukan. Faktanya, pembekuan sel telur memberikan peluang dan kesuksesan yang lebih tinggi pada wanita di bawah 35 tahun. Namun, peluang sukses bagi wanita berusia 37-38 tahun masih sedikit lebih tinggi dibandingkan wanita berusia 40 ke atas.

Ini memberikan kemudahan terutama bagi wanita pekerja

Pembekuan sel telur dengan vitrifikasi merupakan keuntungan besar terutama bagi wanita pekerja yang ingin menggunakan sel reproduksinya untuk hamil di masa depan dan dengan demikian ingin mempertahankan kesuburannya. Selain itu, wanita yang menderita kanker dan berisiko kehilangan sel telurnya karena kemoterapi atau radioterapi akan mendapatkan manfaat yang paling besar. Atau, wanita yang tidak menderita kanker tetapi akan menerima perawatan gonadotoksik yang berpotensi menghancurkan sel telur dapat memilih. Pembekuan sel telur juga dapat dilihat sebagai tindakan pencegahan terhadap risiko efek buruk pada fungsi ovarium karena alasan selain kanker. Sebagai contoh; Dalam kasus yang dapat menyebabkan endometriosis atau menopause dini, sifat penyakitnya membawa risiko menopause dini.

Proses pembekuan mengurangi stres bagi wanita yang lebih tua

Menjadi tua adalah faktor terpenting hilangnya kesuburan. Wanita yang belum menemukan pasangan untuk dinikahi, wanita yang harus menunda kehamilan untuk pekerjaan dan perencanaan karir juga termasuk dalam kelompok ini. Sebagian besar wanita yang meninggalkan bayi hingga usia yang lebih tua karena alasan yang berbeda merasa tertekan dan stres terkait masalah ini. Vitrifikasi telur; Dengan kata lain, proses pembekuan dapat mengurangi stres pada wanita sampai batas tertentu.

Setidaknya 8-10 telur yang dapat dibuahi harus dibekukan

Pertanyaan paling umum yang kami temui dalam hal pembekuan telur adalah berapa banyak telur yang perlu dibekukan untuk memaksimalkan peluang kehamilan di masa depan. Padahal, perlu diberikan angka yang berbeda untuk setiap usia dalam hal ini. Karena seiring bertambahnya usia, jumlah kromosom sel telur semakin menurun. Misalnya, pada usia 40 tahun, 80 persen sel telur mengalami cacat kromosom. Semakin banyak telur yang bisa dibekukan, semakin besar kemungkinan untuk hamil. Namun, studi ilmiah menunjukkan bahwa setidaknya 8-10 telur matang yang dapat dibuahi harus dibekukan dan disimpan untuk mencapai keberhasilan dalam hal ini.