Cacat Mata dan Pengobatannya dengan Excimer Laser

Dokter Pusat Mata Rumah Sakit Memorial berbicara tentang apa yang membuat penasaran tentang Excimer Laser, Lasik dan Lasek.

Berkat fitur bias kornea dan lensa, yang merupakan jaringan transparan mata, mata berfungsi sebagai sistem optik dan jika sistem ini memfokuskan gambar pada retina, orang-orang ini dapat melihat jauh dan dekat tanpa kacamata. Lensa mata, yang beristirahat sambil memalingkan muka, memperoleh pembiasan tambahan saat melihat lebih dekat, ini disebut refleks adaptasi, mulai menurun dari tahun 40-an dan kebutuhan akan kacamata tertutup yang kita sebut presbiopia muncul.

Pada miopia, fokus berada di depan retina karena pembiasan yang berlebihan, dan orang tersebut dapat melihat jauh dengan kacamata atau lensa bernomor negatif (-). Jumlah miopia meningkat sebagai akibat dari peningkatan kelengkungan kornea atau pemanjangan diameter anteroposterior mata.

Pada hipermetropia, refraksi lebih sedikit dan bayangan difokuskan di belakang retina, dan orang tersebut dapat melihat dengan jelas dengan kacamata atau lensa bernomor plus (+). Semakin tinggi pada masa kanak-kanak, jumlahnya menurun seiring bertambahnya usia. Berkat kemampuan beradaptasi di masa dewasa, orang tersebut dapat melihat jauh; tapi membaca itu melelahkan. Ketika datang ke usia kacamata dekat, kebutuhan akan kacamata jauh dan dekat muncul.

Astigmatisme adalah pembiasan mata di dua bidang berbeda. Astigmatisme bisa berupa rabun, hipermetropik atau tipe campuran, tergantung pada keadaan refraksi mata.

Bilangan mata merupakan hasil dari nilai bias mata. Nilai ini menentukan kemiringan dan panjang bagian depan mata. Jumlah mata tidak berubah dengan kebiasaan apa pun. Dengan kata lain, memakai / tidak menggunakan kacamata, menggunakan kacamata bernomor tinggi / rendah, membaca terlalu sedikit / terlalu sedikit tidak mengubah jumlah mata.

Hidup tanpa kacamata dengan Excimer Laser

Dengan penerapan laser excimer ke permukaan kornea, kelainan refraksi seperti miopia, hiperopia, dan astigmatisme dapat diperbaiki secara permanen dan kebutuhan akan kacamata hilang.

Sebuah subjek yang disalahpahami oleh pasien adalah pemikiran untuk mencapai penglihatan superior setelah operasi laser. Manfaat operasi laser bagi pasien; Ini adalah penglihatan yang bisa dilihat mata dengan kacamata, tanpa kacamata. Jadi ini adalah "hidup tanpa kacamata". Excimer Laser; Dibuat dengan berbagai metode seperti LASIK, PRK, LASEK, namun metode LASIK pada umumnya digunakan. Dalam metode ini yang dilakukan dengan anestesi tetes, penutup pelindung dilepas dari kornea dengan perangkat mikrokeratom, dan penutup ini dipasang kembali pada tempatnya setelah laser diterapkan. Pengaplikasian laser tidak memakan waktu lebih dari 1-2 menit. Pada beberapa kornea tipis dan jumlahnya rendah, metode yang disebut LASEK diterapkan, dalam metode ini jaringan tipis dikeluarkan dari permukaan kornea, bukan tutupnya, dan jaringan ini ditempatkan kembali pada tempatnya setelah laser diterapkan dan bersifat sementara. lensa kontak ditempatkan di atasnya. Setelah keluhan sementara seperti rasa perih dan berair yang terlihat setelah operasi, pasien dapat kembali ke kehidupan normalnya keesokan harinya.

Panjang gelombang sinar laser yang digunakan dalam laser excimer pendek, durasi kerja rendah, dan efek samping jangka panjang yang membahayakan mata belum terdeteksi. Masalah paling umum; Jumlahnya tidak bisa dikurangi sebanyak yang diinginkan. Pada beberapa pasien; Mungkin ada masalah dengan tutup pelindung, dan ini terlihat pada periode awal. Dalam kasus ini, beberapa pasien mungkin perlu dirawat lagi. Tetes mata digunakan selama 2-3 minggu setelah aplikasi laser dan mata tidak boleh digosok untuk menghindari masalah dengan penutup pelindung.

Masalah lain yang disalahpahami adalah "reset dengan operasi". Mengatur ulang adalah penyalahgunaan. Setelah operasi, kurang dari 1 angka dianggap telah dirawat. Tujuan dari operasi laser adalah untuk memungkinkan pasien melihat apa yang sebelumnya dia lihat dengan kacamata tanpa kacamata. Batasan aplikasi yang ideal di LASIK; angka -1 hingga -10 di miopia; Ini berkisar dari nomor 1 hingga nomor 5 di hyperopia dan astigmatisme. Sementara miopia nomor 10 dapat diperbaiki di beberapa mata, operasi miopia nomor 3 tidak disarankan di beberapa mata. Dalam kasus kornea yang sangat tipis, berbagai penyakit permukaan kornea dan penyakit penipisan dan pemanjangan kornea, yang kami sebut keratoconus, aplikasi laser dikontraindikasikan.

Batas bawah usia pasien dapat diterima sebagai 18 dalam pengobatan kelainan refraksi mata dengan laser excimer. Tetapi yang penting dalam kelompok usia ini adalah kemajuan jumlah mata telah berhenti. Jika terjadi progress diatas 0,50 pada tahun lalu, maka harus ditunggu untuk aplikasi laser. Pada mata yang tidak berkembang, kemajuan ini dapat berlanjut setelah aplikasi laser. Batas atas usia dapat dianggap sebagai 45-50; Namun pada kelompok usia ini, ada dua hal yang penting dalam pengambilan keputusan operasi LASIK; Yang pertama adalah perkembangan katarak bisa dimulai di lensa. Jika perkembangan katarak telah dimulai, akan memungkinkan untuk menghilangkan kacamata yang jauh dengan operasi katarak setelah beberapa tahun. Yang kedua adalah jika pasien membutuhkan kacamata dekat, bahkan jika dia menghilangkan kacamata jarak dekat dengan laser, kebutuhan akan kacamata dekat dapat terus berlanjut, bahkan jika kacamata tersebut rendah. Selain itu, prosedur laser excimer tidak boleh diterapkan dengan adanya tekanan mata, diabetes dan berbagai penyakit yang dapat mempengaruhi kornea yang mungkin terlihat pada kelompok usia ini.

Ketika pemeriksaan pra-operasi yang diperlukan dilakukan dengan hati-hati dan rinci, kepuasan pasien pasca operasi meningkat dan masalah yang mungkin dialami diminimalkan. Dalam pemeriksaan rinci sebelum operasi; Nilai nomor tontonan yang memberikan koreksi ketajaman visual terbaik penting dalam memperoleh hasil pemeriksaan jatuh jika perlu, dan mengurangi jumlah pasca operasi ke tingkat minimum yang diinginkan. Peta permukaan kornea, yang kami sebut topografi, dan pengukuran ketebalan kornea, yang kami sebut pachymetry, penting dalam mengevaluasi apakah kornea cocok untuk operasi. Pemeriksaan fundus dan scan retina penting dan perlu dilakukan, menutup robekan dengan laser jenis lain, untuk mencegah komplikasi serius seperti ablasi retina yang mungkin terjadi setelah LASIK.

Metode "muka gelombang", yang disebut sebagai penglihatan elang, adalah teknik pengukuran, bukan metode yang akan memberikan penglihatan superior dan harus diterapkan pada setiap mata. Ini mengukur pembiasan tidak hanya kornea, tetapi seluruh sistem optik mata. Sistem laser excimer, yang dapat membuat perawatan sesuai untuk pengukuran muka gelombang, memberikan ablasi laser yang dipersonalisasi bagi mereka yang memiliki variasi khusus dalam kondisi refraksi mata mereka dan memiliki keunggulan dibandingkan metode lain dalam hal ini. Orang dengan kelainan mata biasa tidak memiliki kesempatan untuk mencapai superioritas tambahan atau penglihatan super. Perangkat laser excimer Schwind Esiris yang digunakan di Memorial Hospital Eye Center adalah satu-satunya perangkat yang dirancang dengan teknologi terbaru yang dapat melakukan ablasi laser berdasarkan muka gelombang dan topografi. Pada saat yang sama, ini sangat aman Mengikuti gerakan mata selama aplikasi laser, yang kami sebut "pelacak mata", membuat ablasi laser sesuai untuk kemiringan dan menghentikan laser bila perlu, sistem telah dikembangkan.

Seperti penyakit lainnya, hubungan pasien-dokter dan kepatuhan pasien sangat penting dalam prosedur ini. Pasien harus diberi tahu dengan benar sebelum prosedur. Tugas dokter mata; Pasien yang menginginkan hidup tanpa kacamata harus mengevaluasi apakah matanya cocok untuk operasi laser sebagai hasil pemeriksaan, dan menerapkan prosedur dengan cara terbaik dengan menjelaskan masalah yang mungkin ditemui setelahnya.

Untuk informasi rinci, Memorial Eye Center 444 7 888