Apa itu Urtikaria (Hives)?

Urtikaria, lebih dikenal di kalangan masyarakat sebagai gatal-gatal; Ini adalah penyakit kulit yang ditandai dengan ruam yang membengkak, merah, dan gatal pada kulit. Diagnosis penyakit dibuat dengan pemeriksaan dermatologis. Ciri terpenting dari ruam adalah gatal, kemerahan dan biasanya menghilang secara spontan dalam waktu 24 jam. Urtikaria bisa dilihat di seluruh tubuh, termasuk wajah. Itu tidak menunjukkan sifat menular.

Apa saja gejala urtikaria?

Urtikaria menyebabkan kulit kemerahan, bengkak dan gatal pada kulit. Ciri terpenting dari ruam adalah menghilang secara spontan dalam waktu 24 jam.

Gejala urtikaria yang paling umum;

  • Lepuh berwarna kulit atau merah di seluruh tubuh, termasuk bibir, area mata, dan area genital
  • Permintaan gatal
  • Pembengkakan pada bibir dan kelopak mata

Keluhan akibat urtikaria lebih banyak mempengaruhi penderita pada malam hari.

Apakah urtikaria dan angioedema merupakan penyakit yang sama?

Angioedema diklasifikasikan sebagai urtikaria, kelainan yang ditunjukkan dengan pembengkakan pada kulit (telapak tangan, telapak kaki) dan selaput lendir (lidah, bibir, mulut, area genital). Pada kasus urtikaria yang parah, angioedema dan gangguan pernapasan dapat menyertai atau serangan angioedema dapat terlihat sendiri. Regresi angioedema bisa memakan waktu hingga 72 jam, dan bahkan bisa memakan waktu 96-120 jam pada kasus angioedema herediter.

Apa yang menyebabkan serangan angioedema?

Penyebab serangan angioedema yang paling umum adalah obat-obatan, terutama pereda nyeri, obat tekanan darah (ACE inhibitor) dan pil KB. Kadar inhibitor C1 esterase harus dievaluasi untuk diagnosis "angioedema herediter" pada pasien muda dan dengan adanya riwayat keluarga.

Dokter mana yang harus dikunjungi untuk urtikaria?

Untuk diagnosis dan pengobatan urtikaria, sebaiknya pasien berkonsultasi dengan dokter kulit. Tindakan yang harus diambil pada penyakit urtikaria dengan penyebab yang diketahui dapat mencegah serangan yang mungkin terjadi. Jika tidak mungkin menjangkau dokter kulit yang baru pertama kali mengalami serangan urtikaria dan tiba-tiba, layanan gawat darurat rumah sakit dapat diterapkan.

Apa saja jenis urtikaria (gatal-gatal)?

Urtikaria dibagi menjadi urtikaria akut dan kronis.

Urtikaria akut (gatal-gatal akut)

Ini digunakan untuk menggambarkan urtikaria yang berlangsung kurang dari 6 minggu. Sekitar seperempat masyarakat mengalami serangan urtikaria akut di beberapa titik dalam hidup mereka. Urtikaria akut berlangsung lebih dari 6 minggu pada 25% pasien dan menunjukkan transisi ke bentuk urtikaria kronis.

Penyebab urtikaria akut;

Urtikaria akut terutama dipicu oleh infeksi, obat-obatan, dan makanan.

  • Penyebab tersering adalah obat-obatan pada orang dewasa dan infeksi, terutama infeksi saluran pernapasan atas pada anak-anak.
  • Meskipun secara teoritis semua obat memiliki risiko menyebabkan urtikaria, antibiotik, pereda nyeri, agen radiokontras, ACE inhibitor, antagonis reseptor angiotensin II dan estrogen sering menyebabkan urtikaria.
  • Makanan dan bahan tambahan makanan adalah penyebab umum dari etiologi urtikaria akut. Urtikaria akut yang disebabkan oleh makanan sering terjadi pada anak-anak dan kejadiannya menurun seiring bertambahnya usia. Susu, telur, gandum, kacang-kacangan, dan makanan laut adalah beberapa makanan paling umum yang menyebabkan urtikaria akut.
  • Aditif makanan memicu urtikaria dengan menyebabkan reaksi pseudoallergic.
  • Alergen kontak seperti tanaman, buah, sayuran, lateks, gigitan serangga, dan vaksin juga merupakan penyebab urtikaria akut.

Urtikaria kronis (gatal-gatal kronis)

Ini digunakan untuk menggambarkan serangan urtikaria yang berlangsung lebih dari 6 minggu dan terlihat pada populasi dengan tingkat 0,5-1%. Penyakit ini sering berlangsung antara 1 sampai 5 tahun.

'Urtikaria kronis yang dapat diinduksi / urtikaria fisik'

Ini digunakan untuk menggambarkan urtikaria kronis yang dipicu oleh penyebab fisik.

Urtikaria fisik;

  • Urtikaria dermografik
  • Urtikaria tekanan terlambat
  • Urtikaria dingin / panas
  • Urtikaria surya
  • Urtikaria / angioedema getar
  • Urtikaria kolinergik
  • Urtikaria aquagenik
  • Kontak adalah urtikaria.

Lateks adalah penyebab paling umum dari urtikaria kontak.

Urtikaria spontan kronis (gatal-gatal spontan kronis)

"Urtikaria spontan kronis" digunakan untuk menggambarkan serangan urtikaria dengan penyebab yang tidak diketahui.

Urtikaria kronis; Obat-obatan, makanan, infeksi dan penyakit dalam (penyakit dalam) dapat menyebabkannya.

Di antara obat-obatan, pereda nyeri (NSAID, kodein) dan antibiotik adalah penyebab paling umum. Di sisi lain, obat berperan sebagai eksaserbasi penyakit tanpa penyebab penyakit.

Makanan bertanggung jawab atas reaksi yang berkembang dalam 15 menit setelah asupan makanan yang dicurigai, dan tidak mungkin menyebabkan urtikaria dengan serangan harian. Pewarna, antioksidan, obat-obatan, hormon dan enzim yang terkandung dalam makanan dapat menyebabkan urtikaria dengan "reaksi pseudoallergic", tidak seperti jalur imunologi. Pada reaksi pseudoallergic, keluhan urtikaria dimulai 4 jam setelah makan dan efeknya bertahan hingga dua minggu. Diet pseudo-alergen dan tes provokasi makanan dapat digunakan ketika kondisi yang menyebabkan reaksi pseudoallergic dicurigai.

Di antara penyebab urtikaria spontan kronis, sinusitis kronis, kepositifan Helicobacter pylori, parasit usus dan karies gigi adalah beberapa penyebab penting infeksi.

Meskipun hubungan antara stres dan urtikaria belum diklarifikasi, gambarannya juga dapat memicu urtikaria kolinergik. Penyebabnya tidak dapat ditemukan pada sekitar 70% penderita urtikaria kronis.

Penyebab urtikaria spontan kronis:

  • Obat yang memicu urtikaria spontan kronis:
  • Antibiotik (penisilin, sulfonamid dll.)
  • Anti-inflamasi dan analgesik (naproxen, flurbiprofen, ibufen, asam salisilat asam dll.)
  • Relaksan otot
  • Produk darah
  • Penghambat ACE
  • Antiepilepsi
  • Hormon: pil KB
  • Makanan yang memicu urtikaria spontan kronis:
  • Kacang-kacangan seperti hazelnut dan kacang tanah
  • Kerang, kepiting, kerang, ikan
  • Buah-buahan, terutama pisang, kiwi, stroberi, tomat, bayam, terong, artichoke, kacang polong, jamur, paprika, acar
  • Telur,
  • Teh rasa, bir, anggur
  • Aditif makanan: Produk kemasan (asam benzoat, pewarna azo, dll.)
  • Infeksi yang memicu urtikaria spontan kronis:
  • Bakteri: Infeksi Helicobacter pylori, terutama infeksi saluran pernafasan bagian atas, sinusitis kronis, infeksi gigi
  • Infeksi virus: Infeksi Hepatitis B, C.
  • Parasit
  • Infeksi jamur kulit
  • Faktor lingkungan
  • Tanaman
  • Serbuk sari, tungau debu rumah
  • Bahan kimia
  • Penyakit dalam (penyakit dalam):
  • Penyakit Tiroid
  • Penyakit Rematik: Vaskulitis, cryoglobulinemia, SLE dll.
  • Keganasan
  • Leukemia
  • Limfoma
  • Kanker organ padat

Bagaimana urtikaria didiagnosis?

Diagnosis urtikaria dibuat berdasarkan tampilan klinis pasien. Namun, penyakit autoinflamasi dan penyakit reumatologi harus disingkirkan, terutama pada pasien dengan demam, nyeri sendi, dan ruam yang berlangsung lebih dari 48 jam.

Tes laboratorium yang rinci tidak diperlukan pada pasien dengan urtikaria akut, dan hitung darah lengkap serta evaluasi sedimentasi dapat dilakukan.

Pada pasien urtikaria spontan kronis;

  • Hitung darah lengkap
  • Pengendapan,
  • CRP - (protein C-reaktif)
  • Helicobacter pylori,
  • Tes fungsi tiroid dan antibodi otomatis tiroid,
  • Tes kulit serum autologous (OSDT),
  • Tindak lanjuti dengan diet bebas pseudoallergen,
  • Biopsi kulit bisa dilakukan.
  • Tes fisik digunakan untuk menyingkirkan penyebab fisik dari urtikaria.
  • Tes tusuk dan tes IgE spesifik juga dapat dievaluasi. Penting untuk mengevaluasi prognosis penyakit dalam kasus alergen positif dan hubungan penyakit serta menghilangkan alergen positif dalam hasil uji tusuk.

"Tes kulit serum autologus" digunakan untuk mendeteksi adanya autoantibodi (melawan reseptor IgE dan IgE FcεRI), dengan kata lain, urtikaria yang dipicu oleh autoimunitas pada pasien urtikaria kronis. Tes dilakukan dengan sampel serum diambil dari pasien dan aplikasi intradermal saline diterapkan sebagai kontrol pada lengan bawah.

Pengobatan urtikaria

Tujuan pengobatan pada urtikaria adalah untuk meredakan gejala. Mengidentifikasi faktor pemicu, menghindari kemungkinan pemicu dan terapi obat merupakan langkah pengobatan dalam penyakit.

Skor aktivitas urtikaria:

Skor aktivitas urtikaria digunakan untuk mengevaluasi pengobatan pada pasien urtikaria. Skor aktivitas urtikaria adalah penilaian yang mencakup jumlah lepuh dan tingkat keparahan gatal.

Pengobatan obat urtikaria (gatal-gatal)

Langkah pertama dalam pengobatan obat adalah penggunaan antihistamin yang tidak menunjukkan sedasi (cetirizine, desloratadine, fexofenadine, levocetirizine, loratadine, ebastine, rupatadine, bilastine). (Histamin adalah agen kimia penting yang terjadi ketika orang tersebut bertemu dengan zat alergi atau dalam kasus peradangan)

Dianjurkan untuk menggunakan hingga 4 kali kelompok obat ini pada pasien yang keluhannya tidak berkurang setelah minum 1 antihistamin per hari selama 2-4 minggu.

Dianjurkan untuk menggunakan injeksi omalizumab (Anti-IgE) selama 6 bulan, 300 mg subkutan sebulan sekali pada pasien yang keluhannya tidak berkurang meskipun telah menggunakan antihistamin empat kali lipat selama 2-4 minggu. Meskipun pengobatan omalizumab efektif pada sekitar 80% pasien, pengobatan omalizumab tidak efektif pada beberapa pasien. Dalam kasus ini, pengobatan siklosporin juga direkomendasikan sebagai pengobatan lini ke-4.

Efek antagonis reseptor leukotrien pada urtikaria masih kontroversial, dan dinyatakan bahwa obat yang mengandung monteluksat mungkin lebih efektif.

Terapi steroid sistemik dapat ditambahkan ke pengobatan jika terjadi lesi urtikaria parah dan angioedema yang menyertai pada setiap langkah pengobatan.

Tidak ada tempat untuk krim kortison yang dioleskan secara topikal dalam pengobatan urtikaria. Meskipun penggunaan antagonis H2 dan dapson termasuk dalam pedoman pengobatan lama, terdapat laporan kasus bahwa pengobatan sulfasalazine, metotreksat, intreferon, plasmaferesis, fototerapi dan imunoglobulin intravena bermanfaat.

Pengobatan urtikaria (gatal-gatal) pada anak-anak

Penelitian telah menunjukkan bahwa obat yang mengandung cetirizine, desloratadine, fexofenadine, levocetirizine, loratadine, ebastine, rupatadine dan bilastine dapat digunakan secara efektif dan aman pada pasien anak-anak.

Pengobatan urtikaria (gatal-gatal) pada wanita hamil

Tidak ada kelainan bawaan akibat antihistamin generasi kedua yang digunakan selama kehamilan yang terdeteksi, dan telah dilaporkan bahwa obat yang mengandung loratadine dan cetirizine dapat digunakan dengan aman selama kehamilan dan menyusui. Omalizumab juga aman selama kehamilan, dan teratogenisitas (suatu kondisi yang dapat menyebabkan bayi cacat di dalam rahim) belum dilaporkan.

Sebaliknya, siklosporin tidak bersifat teratogenik, tetapi emriotoksik (beracun bagi embrio). Dengan penggunaan siklosporin selama kehamilan, peningkatan berat badan lahir rendah dan risiko kelahiran prematur dapat terlihat.

Pertanyaan yang sering diajukan tentang penyakit urtikaria (gatal-gatal)

Apakah ada pengobatan herbal untuk urtikaria?

Ada sejumlah publikasi terbatas tentang penggunaan jamu dalam pengobatan urtikaria, dan tempatnya dalam pengobatan penyakit tidak jelas.

Diyakini bermanfaat di kalangan masyarakat dalam pengobatan urtikaria; Belum terbukti secara ilmiah bahwa makanan seperti Ayurveda, tanah pohon quince, cuka sari apel, kunyit, bawang putih, dan kefir memiliki manfaat.

Di sisi lain, teh herbal memiliki peran pemicu dan tidak termasuk dalam diet pseudoallergen.

Dengan adanya kekurangan vitamin D dalam pengobatan urtikaria, penyakit ini lebih resisten dan dukungan pengobatan berpengaruh pada regulasi penyakit.

Apakah urtikaria (gatal-gatal) bertahan seumur hidup?

Pada periode urtikaria menjadi kronis, seringkali berlanjut selama 1-5 tahun. Namun, urikaria kronis dapat bertahan seumur hidup pada sebagian kecil pasien.

Apakah urtikaria hilang dengan sendirinya?

Pada lesi urtikaria non-berat dan urtikaria fisik, dapat lewat secara spontan dengan eliminasi agen pemicu.

Apakah urtikaria ditularkan secara seksual?

Urtikaria, yang dikenal sebagai gatal-gatal, tidak ditularkan secara seksual.

Apakah urtikaria menyebabkan kanker kulit?

Urtikaria tidak menyebabkan kanker kulit.

Bisakah penderita urtikaria mandi?

Pada penderita urtikaria, bila penyakitnya tidak dipicu oleh air panas dan dingin tidak ada masalah dalam mandi.

Apakah ada asuhan keperawatan untuk urtikaria?

Asuhan keperawatan tidak diperlukan untuk pasien urtikaria. Pemantauan ketat hanya diperlukan jika terjadi angioedema dan anafilaksis.

Apakah biduran menular dari ibu ke bayi?

Gatal-gatal bukanlah penyakit menular yang ditularkan dari ibu ke bayi.

Apakah stres menyebabkan urtikaria?

Hubungan antara stres dan pembentukan urtikaria tidak sepenuhnya jelas. Namun, ini bisa menjadi pemicu terutama pada urtikaria kolinergik. Pada sekitar 70% pasien urtikaria kronis, tidak ada penyebab penyakit ini terjadi.