Sadar Saat Menyiapkan Makanan

Sayuran dan buah-buahan kaya akan mineral dan vitamin dan antioksidan pelindung sel. Banyak penyakit mengetuk pintu kita selama periode ketika mekanisme pertahanan tubuh rendah. Pada periode ini ketika kanker semakin umum terjadi, pentingnya nutrisi dan terutama konsumsi sayuran dan buah-buahan segar semakin meningkat. Seiring dengan kepercayaan pada makanan organik; Keinginan untuk menemukan yang alami, mengkonsumsi buah dan sayuran dalam keadaan alami terbentuk di masyarakat kita. Ahli Nutrisi dan Diet Rumah Sakit Medis Memorial Ata┼čehir memberikan informasi tentang hal-hal yang perlu diperhatikan dalam konsumsi makanan dan mencantumkan saran mereka untuk memasak yang sehat.

Meskipun vitamin dan mineral tidak memenuhi kebutuhan energi tubuh, namun vitamin dan mineral diperlukan untuk penggunaan energi dan membantu pertumbuhan. Agar sistem saraf dan pencernaan berfungsi normal, jumlah yang cukup harus dipenuhi terutama dari makanan. Secara khusus, ada vitamin dan mineral yang penting untuk kelangsungan hidup kita. Sumber terbaiknya adalah sayuran dan buah-buahan.

Obat usus dengan 1 mangkok salad atau buah segar cincang

Sayuran dan buah mentah memberikan kontribusi terbesar untuk nutrisi berserat berkat kandungan seratnya. Nutrisi pulp menurunkan kolesterol dan memiliki efek positif pada kesehatan jantung. Serat yang terkandung dalam sayur dan buah berperan dalam mencegah sembelit pada mereka yang menderita sembelit. Untuk sembelit, yang sering dialami pada mereka yang memiliki masalah usus atau saat menstruasi yang bermasalah, 1 mangkuk salad atau buah yang baru dipotong dapat menghilangkan rasa tidak nyaman ini dalam waktu singkat.

Selain itu, berkat karbohidrat yang dikandungnya; Hidangan salad dan sayuran yang dikonsumsi dalam makanan utama dan buah-buahan dalam makanan ringan memberikan rasa kenyang dan mengatur gula darah.

Untuk alasan ini, perlu mendapatkan cukup vitamin dan mineral dalam makanan kita.

Menjaga vitalitas sayur dan buah

Setelah tahap panen sayur dan buah, dapat menyebabkan hilangnya vitamin dalam proses penyiapan dan pemasakan yang salah. Agar tidak kehilangan nilai gizi sayur dan buah, perlu kehati-hatian pada setiap tahapan mulai dari panen hingga konsumsi.

Hal-hal yang harus diperhatikan untuk meminimalkan kerugian dalam memasak dan melindungi vitalitas sayuran;

  • Waktu memasak yang singkat diperlukan untuk menjaga warna alami sayur dan buah. Kehilangan nilai gizi meningkat seiring Anda memperpanjang waktu memasak.
  • Anda perlu memasak dengan membuka tutupnya sesedikit mungkin (saran 1-2 kali) tanpa membiarkan oksidasi.
  • Sayuran harus dicuci dengan banyak air sebelum dimasak dan tidak boleh bersentuhan dengan logam selain menggosok ringan selama pencucian.
  • Sayuran harus diparut sebelum dimasukkan ke dalam panci. Kehilangan vitamin C lebih sedikit pada sayuran yang dimasak menjelang pemasakan. Kecuali untuk makanan seperti selada, kacang-kacangan, bayam, yang dapat dipotong dengan tangan saat memarut sayuran, pisau harus dipotong menjadi potongan yang lebih besar dengan kontak sesedikit mungkin.
  • Sayuran yang dimasak dengan terlalu banyak air dan dalam waktu lama menjadi sangat lunak dan hancur. Bentuk sayuran tidak diawetkan. Misalnya makanan seperti labu kuning, terong dan bayam yang dimasak dalam waktu singkat. Saat memasak dan memasak makanan tersebut dalam waktu yang lama, cara mengaduknya seringkali menyebabkan hilangnya vitamin.
  • Karena sayuran akan meninggalkan airnya sendiri saat dimasak, mereka harus dimasak tanpa air atau dengan sedikit air.
  • Dianjurkan untuk mengkonsumsi sayur mayur setelah dimasak tanpa memperpanjang waktu tunggu.

Dalam studi dilakukan dengan memasak sayuran dan kerugiannya; Kehilangan vitamin B pada umbi-umbian seperti kentang bisa mencapai 25-90%, dan kehilangan vitamin C bisa mencapai 40-50%. Pada sayuran daun seperti kubis, bayam, selada, krokot, 30-90% diamati selama pemasakan, dan kehilangan vitamin C sekitar 70%.

Beberapa sayuran perlu dikonsumsi mentah

Dalam mengkonsumsi sayur mayur perlu memperhatikan kondisi memasak tersebut dan mengkonsumsi sayur mayur dengan berbagai cara. Beberapa sayuran bisa dikonsumsi tanpa dimasak karena mudah dicerna. Anda bisa mengonsumsi sayuran seperti krokot, bayam, wortel, seledri, merica, bawang bombay, kembang kol dalam salad tanpa kehilangan nilai gizinya. Kecuali bagi mereka yang memiliki penyakit pencernaan seperti maag dan refluks serta ibu yang baru melahirkan dengan operasi caesar, setiap orang dapat dengan mudah mengonsumsi sayuran mentah.

Dengan cara yang sama, buah-buahan yang dapat dicuci dengan banyak air dan dimakan dengan kulitnya harus dikonsumsi bersama kulitnya dan harus dikonsumsi tanpa dipotong-potong.

Rendam legum terlebih dahulu dan masak di dalam panci presto.

Legum adalah benih tanaman yang matang dan harus sering dimasukkan ke dalam makanan yang mengandung karbohidrat dan protein. Buncis, lentil, kedelai, kacang polong, buncis kering, buncis, kacang polong, kacang polong bermata hitam adalah beberapa di antaranya. Bagian luar biji terdiri dari daging buah dan bagian dalam terdiri dari pati. Lemak yang ditemukan dalam jumlah kecil pada kacang-kacangan adalah asam lemak tak jenuh ganda. Kedelai adalah yang paling berlemak. Selain itu juga kaya akan kalsium, zat besi, seng dan magnesium.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memasak legum yang cocok untuk pencernaan dan kesehatan:

  • Itu direndam pada suhu kamar selama 8 - 24 jam dan dimasak dalam waktu singkat. Membran luarnya menjadi lebih mudah dilepas dan lebih mudah dicerna. Tidak ada kehilangan nilai gizi dalam pembuangan air yang membasahi.
  • Terjadi kehilangan protein di atas 100 C. Suhu harus disetel sebagai api sedang.
  • Jika legum akan direbus sebelum dimasak, air rebusannya tidak boleh disiram. Vitamin yang larut dalam air dalam air mendidih cukup tinggi.
  • Kompor bertekanan adalah metode terbaik untuk memasak kacang-kacangan. 45-60 menit memasak dengan mulut tertutup sudah cukup.

Gunakan metode memasak terbaik untuk daging dan produk daging

Kelembutan daging; Ini tergantung pada jenis hewan, umurnya, jumlah otot dan jaringan adiposa, pola makannya, dan keadaan istirahat setelah penyembelihan. Daging hewan yang bergerak terlalu banyak dengan daging hewan yang tidak diberi makan dengan baik menjadi keras. Untuk alasan ini, metode memasak berbeda digunakan untuk daging yang diperoleh dari berbagai bagian hewan. Daging hewani yang diberi makan dengan baik adalah lemak. Daging berlemak lebih lembut. Seiring bertambahnya usia hewan, sifat berminyaknya menurun.

Metode yang digunakan dalam memasak daging, tergantung pada jenis dan jaringan ikatnya, meningkatkan cita rasa daging.

Daging yang cocok untuk memasak kering: Ini diterapkan pada daging dengan jaringan ikat yang kurang. Panggang dan panggangan oven harus dimasak dengan cara ini. Jaringan ikatnya bisa berupa daging cincang dan dimasak dengan api kering seperti bakso. Panas tinggi sebaiknya tidak diberikan saat memanggang. Hal ini menyebabkan daging mengeras dengan cepat dan bagian dalamnya tetap mentah. Selain itu, memasak dengan api besar menyebabkan hilangnya protein.

Metode yang paling cocok adalah memasak daging ayam dengan lemaknya sendiri di atas panggangan atau di wajan tanpa minyak.

Memasak dengan panas lembab:Ini diterapkan pada daging dengan jaringan ikat yang berlebihan. Dengan metode memasak ini, potongan kecil daging dan potongan daging dapat digunakan untuk menyiapkan hidangan seperti kebab, potongan, steak, dan sedikit air.

Cara menggoreng dengan minyak:Cara yang tidak disarankan dari segi kesehatan ini digunakan untuk mengubah daging cincang menjadi bakso atau pada varietas ikan. Jika minyak terlalu panas, permukaan luar daging menjadi padat dan mencegah panas internal. Dagingnya tidak matang dan tetap mentah. Sekali lagi, bagian daging yang dibakar membentuk zat karsinogenik. Menggunakan lebih sedikit lemak menyebabkan daging menyerap lebih banyak lemak. Daging bisa ditepung sebelum digoreng dengan daging unggas dan ikan.