Apa itu Penyakit Crohn?

Sistem pencernaan adalah sistem yang dimulai dari mulut dan berlanjut hingga anus. Penyakit Crohn, yang sering terlihat di bagian terakhir usus halus sistem ini; Ini adalah penyakit serius yang tidak diketahui penyebabnya, yang tidak sembuh total, dan mungkin memerlukan intervensi bedah. Meskipun penyakit Crohn biasanya terlihat di usus kecil dan besar, ketidaknyamanan ini bisa efektif dalam sistem pencernaan dari mulut hingga anus. Ketidaknyamanan yang ditimbulkannya dapat berbeda dari orang ke orang. Pada beberapa pasien, dapat mencapai dimensi yang mengancam nyawa. Pada penyakit Crohn, tidak ada luka yang terjadi di usus.

Apa penyebab penyakit Crohn?

Meskipun tidak jelas persis apa yang menyebabkan penyakit Crohn;

  • Sistem kekebalan
  • Faktor genetik
  • Faktor lingkungan dianggap efektif.

Gejala penyakit Crohn biasanya berkembang secara bertahap. Beberapa gejala penyakit dapat memburuk seiring berjalannya waktu.

Apa saja gejala penyakit Crohn?

  • Diare
  • Sakit perut
  • Obstruksi usus
  • Api
  • Kelelahan
  • Kehilangan nafsu makan dan berat badan
  • Merasa masih kenyang setelah buang air besar
  • Kebutuhan toilet yang sering adalah salah satu gejala awal penyakit Crohn.

Gejala dapat menjadi lebih parah pada penyakit Crohn, yang tidak dapat diintervensi pada periode awal.

  • Nyeri di sekitar anus dan fistula anus
  • Bisul di daerah dari mulut hingga anus
  • Peradangan sendi dan kulit
  • Gejala seperti sesak napas karena anemia dapat terjadi pada tahap lanjut penyakit.

Keterlambatan pertumbuhan dan perkembangan pada anak-anak mungkin merupakan tanda penyakit Crohn. Penyakit ekstra-usus juga diamati pada seperempat pasien Crohn. Ini kebanyakan terjadi di kulit, persendian, mata, hati dan saluran empedu, ginjal dan saluran kemih, jantung vaskular dan paru-paru.

Bagaimana penyakit Crohn didiagnosis?

  • Tes darah
  • Tes feses
  • Kolonoskopi dan endoskopi
  • Tomografi terkomputasi dan MR
  • Biopsi

Terkadang tes yang sama mungkin harus dilakukan lebih dari satu kali untuk diagnosis.

Tidak ada pengobatan pasti untuk penyakit Crohn. Pilihan pengobatan terapan mengurangi keparahan dan frekuensi penyakit.

Mengingat gejala penyakitnya, ia bisa disalahartikan sebagai kolitis ulserativa. Namun, meski kolitis ulserativa hanya memengaruhi usus besar, penyakit Crohn dapat terjadi di mana saja di sistem pencernaan. Selain itu, sementara kolitis ulserativa mempengaruhi lapisan jaringan terluar dari mukosa usus besar, penyakit Crohn dapat mempengaruhi semua lapisan jaringan usus besar.

Pengobatan penyakit Crohn

  • Obat steroid: Ini adalah obat untuk mengurangi peradangan pada sistem pencernaan.
  • Obat untuk sistem kekebalan: Ini adalah obat yang digunakan untuk menekan sistem kekebalan.
  • Obat biologis: Jika obat lain tidak membantu, obat yang lebih kuat yang disebut obat biologis mungkin diperlukan.

Selain obat-obatan ini, mungkin bermanfaat untuk mengonsumsi beberapa suplemen setelah berkonsultasi dengan dokter.

  • Anti diare: Obat yang mengandung suplemen serat dapat membantu meredakan diare.
  • Obat pereda nyeri: Obat pereda nyeri yang diresepkan oleh dokter dapat digunakan untuk meredakan nyeri.
  • Suplemen zat besi: Suplemen zat besi mungkin direkomendasikan dalam kasus perdarahan usus kronis.
  • Vitamin B-12: Penyakit Crohn dapat menyebabkan kekurangan vitamin B 12. Dalam kasus seperti itu, dukungan vitamin B 12 dapat digunakan.
  • Suplemen kalsium dan vitamin D: Obat steroid yang digunakan dalam pengobatan penyakit Crohn dapat menyebabkan peningkatan risiko osteoporosis. Suplemen vitamin D dan kalsium dapat dikonsumsi untuk meminimalkan risiko ini.

Terapi nutrisi pada penyakit Crohn

Diet yang diikuti oleh penyakit Crohn dan manfaatnya mungkin tidak cocok untuk pasien Crohn lainnya.

  • Mengatur asupan serat, membatasi asupan lemak dan susu, serta mengonsumsi banyak air bisa baik untuk serangan penyakit. Tak satu pun makanan yang dikonsumsi menyebabkan penyakit Crohn, tetapi mungkin ada makanan yang baik untuk serangan atau sebaliknya.
  • Secara umum, mungkin ada lebih banyak masalah dengan makanan dalam keluarga kubis, seperti brokoli, kembang kol, kacang-kacangan, biji-bijian, jagung, dan berondong jagung.
  • Makanan pedas, alkohol dan kafein bisa menambah keluhan.
  • Meningkatkan jumlah makan dengan mengurangi jumlah makanan yang dikonsumsi dapat membantu mengurangi keluhan.
  • Merokok dapat meningkatkan keluhan penyakit Crohn sekaligus menyebabkan berkembangnya penyakit.
  • Bermanfaat untuk mengurangi stres dengan metode seperti olahraga, latihan pernapasan, dan yoga.

Penyakit Crohn dan diet cairan

Untuk anak-anak dan dewasa muda, diet cairan dapat membantu mengurangi keluhan. Minuman khusus yang mengandung semua nutrisi yang dibutuhkan dapat digunakan untuk menggantikan pola makan normal selama beberapa minggu.

Perawatan bedah penyakit Crohn

Sebagian besar pasien Crohn mungkin memerlukan perawatan bedah pada suatu waktu dalam hidup mereka. Perawatan bedah sangat penting dalam menghilangkan bagian sistem pencernaan yang rusak dan menghubungkannya kembali ke bagian yang sehat. Perawatan bedah mungkin lebih disukai pada pasien yang tidak menanggapi terapi obat agresif dan mengalami komplikasi. Kadang-kadang, perawatan bedah mungkin lebih disukai dalam mencegah efek samping yang disebabkan oleh perawatan obat. Adanya retardasi pertumbuhan yang terlihat pada 30% anak dengan penyakit Crohn mungkin memerlukan pembedahan.

  • Timbulnya penyakit secara tiba-tiba dengan keadaan inflamasi parah dan gambaran toksik
  • Kegagalan pengobatan
  • Obstruksi di usus
  • Fistula yang rumit
  • Berdarah
  • Perawatan bedah dikedepankan dalam kasus-kasus seperti risiko kanker.

Pada sebagian besar pasien yang bagiannya yang sakit diangkat dengan perawatan bedah, penyakit ini dapat berkembang kembali. Pasien dapat menjalani perawatan bedah lagi di masa mendatang.

Apakah ASI melindungi dari penyakit Crohn?

Meski penyebab penyakit Crohn tidak diketahui, faktor genetik dan lingkungan dapat memicu kemunculannya. Kehadiran kerabat tingkat pertama meningkatkan risiko terkena penyakit. Konsumsi rokok juga bisa efektif dalam pembentukan penyakit. Menyusui bisa menjadi pelindung terhadap penyakit Crohn.

Bisakah penyakit Crohn disembuhkan sepenuhnya?

Tidak ada obat untuk penyakit Crohn. Perawatan diterapkan untuk penyakit yang disebabkan oleh penyakit. Terapi obat diberikan untuk mengurangi gejala penyakit dan mencegah kekambuhan. Dukungan dan rekomendasi nutrisi khusus dapat diberikan selama periode eksaserbasi penyakit.

Kolitis adalah salah satu penyakit lain yang mempengaruhi usus. Klik untuk mendapatkan informasi lebih rinci tentang kolitis.