Apa itu Radioterapi, Bagaimana Penerapannya, Apa Saja Efek Sampingnya?

Apa itu Radioterapi?

Radioterapi (Terapi radiasi) berarti mengobati kanker menggunakan radiasi pengion. Radiasi dosis tinggi yang diberikan oleh radioterapi dapat membunuh sel kanker dan mencegahnya membelah dan berkembang biak. RadioterapiIni sangat efektif pada sel kanker yang tumbuh dan berkembang biak jauh lebih cepat daripada sel normal.

60% pengobatan kanker dalam radioterapi Saat ini, pendekatan pengobatan yang ditargetkan diterapkan. Selama radioterapi, area tumor ditentukan dan sinar dikirim ke sel kanker hanya dalam dosis yang lebih tinggi. Karena radioterapi adalah pengobatan regional, pasien dapat melanjutkan kehidupan rutinnya setelah sesi harian 15-20 menit.

RadioterapiTujuannya tidak hanya untuk merawat pasien secara efektif, tetapi juga untuk menjalani hidup yang berkualitas setelah perawatan. Untuk alasan ini, di masa lalu, teknik penyinaran yang mencakup area yang luas untuk menghancurkan jaringan kanker secara total dalam aplikasi radioterapi kini telah digantikan oleh perawatan yang sepenuhnya mengelilingi tumor dan hanya menargetkan area kanker. Dengan demikian, jaringan yang sehat dapat lebih terlindungi, dan tumor dapat dikontrol dengan kecepatan yang lebih tinggi karena radiasi yang sangat tinggi dapat digunakan. Meskipun tidak mungkin untuk melindungi jaringan normal sepenuhnya dari radiasi, kenyamanan diberikan oleh penyinaran yang tidak melebihi dosis toleransi jaringan.

Dalam Perawatan Kanker Apa Radioterapi Digunakan?

Teknologi radioterapi, yang diperbarui dari hari ke hari dengan menggunakan radiasi energi tinggi dalam pengobatan kanker, sekarang sedang diterapkan sebagai pilihan prioritas untuk banyak jenis kanker. Karena memiliki kemampuan untuk melindungi organ, ia memberikan hasil yang sangat baik untuk kanker ginekologi, kanker kepala dan leher, dan kanker prostat. Ini juga lebih disukai setelah operasi pada tumor otak dan dapat diterapkan sendiri, terutama dalam hal kemampuannya untuk menghilangkan lesi kecil.

Radioterapi, yang digunakan di hampir semua pengobatan kanker, adalah satu-satunya metode pengobatan untuk beberapa jenis kanker. Radioterapi terkadang diberikan sebelum operasi untuk mengecilkan tumor. Pada beberapa tumor, ini diterapkan untuk mengangkat sel kanker yang mungkin tersisa setelah operasi. Radioterapi diterapkan di samping perawatan seperti pembedahan dan pengobatan pada lebih dari setengah pasien kanker.

Kanker di mana radioterapi paling banyak digunakan

  • Kanker kulit
  • Kanker kepala dan leher
  • Tumor otak
  • Kanker payudara
  • Kanker prostat
  • Kanker kandung kemih
  • Kanker paru-paru
  • Kanker ginekologi
  • Tumor jaringan lunak
  • Tumor tulang
  • Kanker sistem pencernaan
  • Limfoma
  • Tumor masa kanak-kanak

>

Bagaimana Radioterapi Dilakukan? Bagaimana Ini Diterapkan?

Radioterapi dilakukan dengan dua cara, secara eksternal (eksternal) dan internal (internal). Radioterapi biasanya dapat diterapkan secara eksternal, dalam beberapa kasus dua metode berbeda dapat diterapkan secara berurutan. Perawatan kanker membutuhkan pendekatan jangka panjang dan multidisiplin. Oleh karena itu, penting untuk menerapkan radioterapi di pusat kesehatan yang lengkap. Prosesnya dilakukan dengan mengarahkan sinar ke jaringan kanker menggunakan alat radioterapi yang berbeda.

Dalam radioterapi eksternal (eksternal), yang dapat dilakukan dalam 2D ​​dengan alat yang disebut kobalt-60 atau akselerator linier, tingkat kerusakan jaringan normal dan efek samping terkait cukup tinggi. Saat ini, dengan perkembangan di bidang radioterapi, penggunaan alat yang berbeda sesuai dengan kasusnya, pancaran sinar hanya diarahkan ke jaringan yang sakit sebanyak mungkin. Dengan demikian, sel dan jaringan yang sehat tidak terpapar sinar, dan pasien terlindungi dari efek samping radioterapi.

Dengan perubahan dramatis yang dibuat pada perangkat radioterapi, radioterapi konformal tiga dimensi, IMRT (radioterapi yang disesuaikan dengan intensitas), radioterapi stereotaktik (berbasis linac, gamaknife, cyberknife) dapat diterapkan pada target jaringan yang sakit, sedangkan jaringan normal di sekitarnya dapat menerima dosis paling sedikit. Dokter memutuskan perangkat mana yang lebih cocok untuk pasien dan perawatan radioterapi dilanjutkan ke arah ini.

Komunikasi interdisipliner seperti perawatan radioterapi, pembedahan dan perawatan medis harus dibentuk oleh keputusan bersama pasien. Pengobatan kanker ditentukan dengan membahas detail seperti struktur dan jenis tumor, data tumor, dan status kesehatan umum pasien. Keputusan pengobatan dibuat di dewan onkologi multidisiplin, di mana semua cabang pengobatan kanker bersatu. Sebagai hasil dari konsili, pasien dihadirkan dengan teknologi terbaik dan kenyamanan perawatan.

Setelah sesi radioterapi, pasien tidak memancarkan radiasi setelah keluar dari ruang perawatan, tidak ada risiko bagi kerabat yang berhubungan dengan mereka, dan pasien tidak perlu berada di ruang isolasi. Radioterapi efektif jika diterapkan seperti operasi dan sinar yang diambil akan didistribusikan ke seluruh tubuh.

Perangkat Radioterapi

Dalam pengobatan radioterapi berbeda menurut status kesehatan umum penderita, jenis dan stadium kankernya. perangkat radioterapi dapat digunakan. Pilihan sumber radiasi yang akan digunakan ditentukan oleh jenis tumor, lokasinya di dalam tubuh dan terutama kedalamannya. Selama perawatan radioterapi, perangkat seperti TrueBeam, Trilogy, Elekta Versa HD dan Linac digunakan.

TrueBeam STX:

Sistem TrueBeam, teknologi sinar generasi baru, digunakan dalam onkologi radiasi untuk menyinari tumor di setiap bagian tubuh. TrueBeam memiliki keunggulan seperti pencitraan robotik, pemosisian pasien otomatis, manajemen gerakan, dan terapi sinkronisasi dinamis. Selain itu, TrueBeam banyak digunakan untuk pengobatan tumor di area yang sulit dijangkau. Perbedaan terbesar dari perangkat radioterapi lainnya adalah kemampuannya untuk mencapai tingkat dosis yang tinggi. Dengan cara ini, sesi radioterapi, durasi dan jumlah sesi berkurang secara signifikan. Klik untuk informasi rinci tentang Trubeam.

Trilogi:

Menggabungkan fitur dari semua perangkat radioterapi, Trilogy memastikan bahwa intervensi yang benar dilakukan dalam waktu yang lebih singkat dan dalam jumlah yang paling sesuai. Masing-masing metode yang digunakan dalam Trilogi memiliki area penggunaan yang berbeda; bervariasi sesuai dengan struktur tumor dan pasien. Perangkat trilogi dapat diperiksa dalam 3 metode berbeda seperti IMRT, IGRT, SRT / SRC. Dalam metode IMRT (Intensity Modulated Radiotherapy), intensitas radiasi di area kanker disesuaikan dan distribusi dosis yang diinginkan paling mendekati ideal. Sementara dosis tinggi dapat diterapkan pada tumor, jaringan sehat juga terlindungi pada tingkat maksimum. Dalam metode IGRT, pasien dapat dicitrakan tidak hanya sebelum perawatan, tetapi juga selama perawatan, dan pergeseran area yang akan diradiasi dapat dicegah. Dalam metode IGRT, keakuratan area perawatan pasien dikonfirmasi dengan pencitraan yang ditambahkan ke perangkat. Dengan metode SRT / SRC, iradiasi titik dapat diterapkan pada tumor yang sangat kecil pada tingkat milimeter. Dengan iradiasi sebagai point shot, radiasi dosis tinggi diberikan ke tumor dan jaringan sehat terlindungi.

Elekta Versa HD:

Dengan Elekta Versa, perhitungan dosis paling akurat yang diberikan kepada pasien selama radioterapi disediakan. Dengan cara ini, kerusakan pada organ sehat dapat dicegah. Elekta Versa memiliki struktur dengan permeabilitas dosis kebocoran 5 kali lebih sedikit daripada akselerator linier. Salah satu keuntungan terbesarnya adalah melindungi organ sehat dan meminimalkan risiko pembentukan kanker sekunder. Elekta Versa secara signifikan mempersingkat waktu perawatan dibandingkan dengan perangkat lain. Klik di sini untuk informasi lebih lanjut tentang Elekta Versa HD.

Linac (Akselerator linier):

Dengan perangkat ini, sinar-X energi tinggi dan berkas elektron diperoleh. Akselerator linier biasanya memiliki tingkat energi sinar 2 x sinar, 5-6 elektron. Dengan kata lain, tingkat energi yang berbeda dapat dibuat dalam kaitannya dengan penggunaan. Akselerator linier telah berevolusi selama bertahun-tahun, seiring dengan peningkatan energi pancaran sinar, teknik telah dikembangkan yang menyelimuti tumor dengan lebih baik dan melindungi jaringan sehat dengan lebih baik.

Perhatikan Hal Ini Selama Perawatan Radioterapi!

Mengambil beberapa tindakan pencegahan sebelum dan selama perawatan radioterapi membantu pasien menjalani proses radioterapi dengan cara yang lebih sehat dan nyaman. Karena itu, Anda bisa memperhatikan rekomendasi ini.

  • Sebelum memulai perawatan radioterapi, Anda harus memberi tahu dokter Anda tentang semua obat yang Anda gunakan secara teratur.
  • Karena banyak energi yang akan dikeluarkan selama proses radioterapi, Anda sebaiknya tidak banyak istirahat sebelumnya.
  • Sebaiknya pilih baju katun yang akan membuat tubuh nyaman dan tidak mengencangkan tubuh.
  • Anda harus mementingkan diet yang seimbang dan sehat untuk mencegah penurunan berat badan. Jika Anda kehilangan nafsu makan, Anda bisa mendapatkan bantuan ahli diet.
  • Jangan pedulikan rambutmu yang jatuh. Setelah perawatan, tubuh Anda akan kembali ke keadaan semula.
  • Kulit Anda mungkin menjadi sensitif selama radioterapi. Karena itu, hindari penggunaan lotion, parfum, deodoran dan kosmetik sejenis.
  • Jangan sampai terlindungi dari sinar matahari.
  • Cobalah untuk terus berkomunikasi dengan dokter Anda.
  • Jangan ragu untuk mencari dukungan psikologis untuk mengatasi depresi dan kesepian.

Selama pengobatan radioterapi, pasien harus makan makanan seimbang dan mengonsumsi 2,5 liter air sehari. Gizi seimbang dari setiap kelompok makanan meningkatkan toleransi terhadap pengobatan. Mengonsumsi banyak air di siang hari juga sangat penting untuk sistem kekebalan tubuh. Menjaga berat tetap konstan sangat penting untuk kalkulasi milimeter dalam radioterapi. Penurunan berat badan atau penambahan berat badan menyebabkan kalkulasi ini berubah terus-menerus, yang dapat menyebabkan perawatan memakan waktu lebih lama. Berjalan selama setengah jam sehari, latihan ringan, menangani hobi yang menyenangkan untuk motivasi dan memiliki perspektif positif tercermin secara positif dalam perawatan.

>

Apa saja efek samping dari radioterapi?

Seperti halnya semua perawatan Efek samping radioterapi juga tersedia. Dalam perawatan 2 dimensi, area yang luas digunakan untuk memberikan dosis radiasi yang cukup ke jaringan pasien. Akibatnya, kerusakan jaringan yang sehat dan efek samping lebih sering terjadi. Dalam beberapa tahun terakhir, perangkat yang digunakan dalam perawatan radioterapi mampu mengarahkan berkas sinar ke jaringan yang sakit sebanyak mungkin, memungkinkan area lain terpapar dengan dosis yang paling sedikit. Bergantung pada perkembangan teknologi, logika pengobatan dalam radioterapi juga telah berubah dan selain keberhasilan; Kualitas hidup pasien selama dan setelah perawatan juga menjadi penting. Penting bagi pasien kanker, yang sekarang memiliki umur yang lebih panjang, melanjutkan kehidupan normalnya setelah proses pengobatan selesai, serta pemulihannya.

Efek samping radioterapi Beberapa faktor mempengaruhi kepadatannya. Menurut Ini;

  • Dengan bertambahnya luas area perawatan radioterapi, efek sampingnya meningkat.
  • Selain itu, jumlah dan volume organ di area perawatan juga penting.
  • Ketahanan radiasi setiap organ berbeda dan dapat menyebabkan efek samping yang berbeda. Terutama ginjal dan hati lebih sensitif.
  • Dosis harian radioterapi juga secara langsung mempengaruhi efek sampingnya.
  • Usia dan kesehatan umum pasien juga mempengaruhi jalannya efek samping.
  • Pemilihan alat radioterapi juga mempengaruhi intensitas efek samping.

Salah satu masalah paling aneh dari pasien dan kerabat mereka adalah apakah pasien yang menerima radioterapi memancarkan radiasi.Pasien yang menerima radioterapi tidak membahayakan orang di sebelahnya. Untuk alasan ini, tidak ada situasi negatif yang akan mempengaruhi orang bahkan dalam situasi seperti pelukan, ciuman dan kontak dengan kerabat Anda setelah menjalani radioterapi.

Efek samping radioterapi biasanya terjadi pada bagian yang dirawat. Jika Anda memiliki gejala seperti batuk, demam, berkeringat atau nyeri yang tidak biasa selama perawatan, Anda harus memberi tahu dokter atau perawat Anda. Meskipun sebagian besar efek samping radioterapi tidak nyaman, namun dapat dikontrol dengan pengobatan atau diet. Efek samping ini biasanya hilang dalam beberapa minggu setelah akhir radioterapi.

Efek samping radioterapi yang paling jelas adalah sebagai berikut;

  • Radioterapi mempengaruhi sel darah merah dalam darah, menyebabkan penderita merasa lelah, lemah dan kurang nafsu makan.
  • Penurunan sel darah putih yang signifikan selama perawatan membuat pasien lebih rentan terhadap infeksi.
  • Meskipun jarang, dengan pengurangan trombosit, perdarahan kecil di berbagai bagian tubuh, bintik-bintik pada kulit atau penampilan busuk dapat terjadi.
  • Beberapa efek samping dapat berkembang di jaringan kulit di daerah di mana pengobatan radioterapi diterapkan. Efek samping ini dimulai dengan sedikit ruam (seperti terbakar sinar matahari) yang memudar saat Anda menginjaknya, dan bisa menjadi luka yang berair dan terbuka.
  • Dalam beberapa kasus, dapat menyebabkan kerusakan gigi.
  • Dapat menyebabkan sariawan.
  • Radioterapi hanya dapat menyebabkan rambut rontok dan rambut rontok di area penerapannya. Setelah perawatan, terkadang rambut yang rontok tampak lebih tebal dan warnanya berbeda.
  • Mungkin ada perasaan sesak di dada selama beberapa saat selama dan setelah radioterapi. Kesulitan menelan dapat terjadi. Karena itu, makanan yang sangat padat harus dihindari.
  • Kadang-kadang, diare, mual dan muntah juga terlihat sebagai efek samping radioterapi.

Dari efek samping radioterapi Agar tidak terpengaruh terlalu banyak, efek sampingnya harus dibicarakan secara detail dengan dokter. Juga, bantuan dari ahli gizi harus dicari.

Berapa Lama Perawatan Radioterapi?

Radioterapi biasanya memakan waktu 3 sampai 7 minggu, 5 hari seminggu. Periode ini mungkin lebih pendek dalam perawatan paliatif. Membagi dosis setiap hari dengan cara ini adalah praktik untuk melindungi jaringan dan sel normal. Istirahat yang diberikan pada akhir pekan memungkinkan regenerasi sel normal.Dosis total dan jumlah sesi yang akan Anda terima dapat bervariasi tergantung pada jenis kanker, lokasi tumor, kondisi kesehatan umum Anda, dan perawatan lain yang Anda terima.

Apakah Radioterapi Mempengaruhi Kehidupan Seksual?

Selama pengobatan radioterapi, kebanyakan pasien mengira bahwa mereka kehilangan daya tarik fisik karena efek samping pengobatan. Jika masalah anoreksia seksual diselesaikan selama proses pengobatan dengan dukungan psikiater, tidak ada salahnya melakukan hubungan seksual kecuali beberapa jenis kanker ginekologi selama radioterapi. Pasien kanker bisa aktif secara seksual.

>