15 Tanda Menopause

Studi menunjukkan bahwa meskipun usia rata-rata menopause di seluruh dunia adalah 51 tahun, rata-rata usia menopause di negara kita adalah sekitar 47-49 tahun. Menopause yang terlihat sebelum usia 40 tahun disebut menopause dini. Dalam menentukan usia menopause; Diketahui bahwa faktor-faktor seperti pola makan, merokok dan tingkat sosial ekonomi, terutama karakteristik genetik dan ras, juga efektif. Mati haid; Ini terjadi pada akhir proses yang disebut periode pra-menopause, yang biasanya berlangsung selama 3 hingga 8 tahun. Departemen Ginekologi dan Obstetri Rumah Sakit Memorial Antalya Op. Dr. Gülbin Destici İşgören memberikan informasi tentang proses menopause yang sehat sebelum "18 Oktober World Menopause Day".

Setiap wanita hidup berbeda

Menopause bukanlah penyakit, melainkan masa alami dalam kehidupan seorang wanita yang menandakan berakhirnya usia reproduksi. Ketika wanita tidak mengalami perdarahan menstruasi selama 12 bulan, diagnosis menopause menjadi pasti. Pada periode yang disebut pra-menopause, terjadi fluktuasi kadar hormon, terutama hormon estrogen yang dikeluarkan dari ovarium, setelah beberapa saat sel telur habis dan pelepasan hormon dari ovarium berhenti. Akibat dari semua perubahan ini, pendarahan menstruasi berhenti. Sedangkan beberapa wanita tidak memiliki keluhan apapun atau mungkin memiliki keluhan yang sangat ringan pada masa pra menopause, yang merupakan proses yang berlangsung selama bertahun-tahun; beberapa wanita mungkin mengalami masalah yang jauh lebih parah.

Keluhan yang bisa dilihat selama masa menopause adalah sebagai berikut;

  1. Perubahan pola perdarahan menstruasi, perdarahan jangka pendek atau jangka panjang, peningkatan atau penurunan jumlah perdarahan
  2. Hot flashes dan keringat
  3. Gangguan tidur seperti sulit tidur dan waktu tidur yang dipersingkat
  4. Debaran jantung
  5. Depresi dan perubahan mood
  6. Kelupaan
  7. Iritasi cepat
  8. Sakit kepala
  9. Rambut rontok dan menipis
  10. Kelemahan dan nyeri sendi otot
  11. Kulit, mata atau mulut kering
  12. Vagina kering, nyeri saat berhubungan seksual dan penurunan gairah seksual
  13. Urgensi tiba-tiba, inkontinensia urin dan sering buang air kecil,
  14. Peningkatan risiko infeksi vagina dan infeksi saluran kemih,
  15. Nafsu makan meningkat, memperlambat metabolisme dan, karenanya, menambah berat badan

Ini juga meningkatkan risiko osteoporosis, serangan jantung, dan stroke.

Keropos tulang yang dimulai pada pria dan wanita setelah usia 35 meningkat dalam 4-8 tahun pertama setelah menopause karena penurunan tingkat estrogen. Ketika keropos tulang berlebihan, kondisi ini disebut osteoporosis dan risiko patah tulang meningkat, terutama pada tulang pinggul, pergelangan tangan, dan tulang belakang. Risiko serangan jantung dan stroke meningkat pada wanita menopause dengan kombinasi faktor risiko seperti penurunan estrogen dalam tubuh, peningkatan faktor risiko seperti kolesterol tinggi dan tekanan darah tinggi karena bertambahnya usia, dan menjadi lebih tidak aktif dalam periode kehidupan ini. .

Terapi hormon mengurangi keluhan

Perawatan suportif selama masa menopause harus diatur dengan mempertimbangkan karakteristik orang tersebut, tingkat keparahan keluhannya dan sejauh mana dampaknya terhadap kualitas hidup, keinginan dan harapannya. Terapi hormon, yang berarti pemberian hormon eksternal (estrogen dan progesteron bila diperlukan), yang tidak diproduksi atau diproduksi lebih sedikit di dalam tubuh, dapat meredakan keluhan selama masa menopause. Perawatan ini dapat diberikan secara sistemik dalam bentuk tablet oral atau tempelan yang ditempelkan pada kulit, krim dioleskan; Dalam beberapa kasus, hanya tablet atau krim vagina yang dioleskan secara lokal yang dapat digunakan. Terapi hormon yang diberikan secara sistemik ke tubuh mengurangi risiko hot flashes, keropos tulang dan patah tulang, serta risiko kanker usus besar. Perawatan lokal dan sistemik mengurangi kekeringan vagina dan keluhan terkait.

Terapi khusus estrogen dapat meningkatkan risiko beberapa jenis kanker

Perawatan khusus estrogen dapat menyebabkan penebalan dinding rahim dan kanker rahim. Dengan terapi yang mengandung hormon, mungkin ada sedikit peningkatan risiko serangan jantung, trombosis vena dalam dan stroke, kanker payudara dan kanker kandung kemih. Untuk alasan ini, karakteristik pribadi harus dievaluasi, pemeriksaan dan tes yang diperlukan harus dilakukan dan pengobatan harus dimulai di bawah kendali dokter pada orang yang tepat.

Olahraga teratur sangat penting untuk proses menopause yang sehat!

Selama proses menopause, dianjurkan untuk memiliki pola makan yang seimbang dan sehat, mengonsumsi cukup kalsium dan vitamin D, menghindari rokok, alkohol dan zat beracun lainnya, makan makanan kaya antioksidan yang rendah lemak. Selain itu, olahraga teratur memperlambat pengeroposan tulang dan mengurangi risiko kenaikan berat badan yang berlebihan serta risiko penyakit seperti diabetes jantung. Orang yang berolahraga secara teratur memiliki risiko depresi yang jauh lebih rendah dan penurunan fungsi kognitif. Orang dengan keluhan inkontinensia urin bisa mendapatkan keuntungan dari senam kegel yang memperkuat otot dasar panggulnya.