Tindakan Pencegahan Praktis Terhadap Refluks Kehamilan

Refluks gastroesofagus adalah salah satu masalah paling umum yang dihadapi selama kehamilan. Rasa mual pada masa pertama kehamilan dan keluhan perut gosong yang dialami setelahnya bisa menjungkirbalikkan kehidupan sehari-hari. Namun, dengan tindakan pencegahan sederhana yang harus dilakukan dengan berkonsultasi dengan dokter, efek refluks dapat dikurangi. Departemen Ginekologi dan Obstetri Rumah Sakit Memorial Kayseri Op. Dr. Senada dengan Nilgün Av┼čar, memberikan informasi tentang refluks dan pengobatannya selama kehamilan.

Mulut yang nyeri merasakan gejala refluks

Perasaan panas di dada, asam lambung dan air pahit yang keluar dari mulut selama kehamilan sebagian besar mengindikasikan adanya refluks. Ada hubungan yang sangat erat antara kehamilan dan refluks. Membawa air pahit ke mulut (mulas), yang terlihat pada 30-80% dari semua kehamilan, adalah salah satu gejala refluks yang pertama. Refluks, yang biasanya dimulai dengan kehamilan, seringkali menghilang secara spontan setelah akhir kehamilan. Serangan refluks pertama yang terlihat pada wanita bisa dimulai selama kehamilan. Pada wanita dengan refluks, keluhan bisa menjadi lebih parah dengan kehamilan.

Lebih sedikit kejadian pada kehamilan usia lanjut

Refluks kehamilan lebih sering terjadi pada wanita yang hamil di usia muda, mereka yang pernah mengalami masalah refluks pada kehamilan sebelumnya, mereka yang pernah mengalami keluhan refluks meskipun sedikit sebelum kehamilan, dan pada wanita yang pernah melahirkan lebih dari satu kali. . Pada kehamilan usia lanjut, laju refluks lebih sedikit. Karena hormon progesteron, yang meningkat seiring dengan perkembangan kehamilan, ligamen sfingter esofagus bagian bawah, yang biasanya tertutup rapat, secara bertahap mengendur. Karena relaksasi ini, makanan dan asam lambung kembali ke kerongkongan dan tenggorokan. Karena ukuran rahim meningkat selama kehamilan, tekanan pada perut dan tekanan di dalamnya meningkat merupakan penyebab lain dari refluks. Pertumbuhan bayi dan tekanan pada perut memicu situasi ini.

Salah jika menganggap pertumbuhan rambut bayi menyebabkan refluks

Di antara makanan dan makanan yang tidak cenderung meningkatkan refluks dan direkomendasikan adalah apel, pisang, kentang panggang, brokoli, kubis, wortel, kacang hijau, kacang polong, daging sapi, daging dada ayam, putih telur, ikan, keju feta, keju kambing, Bekatul, oat, roti jagung, nasi, air mineral, salad tanpa lemak. Menempatkan bantal di bawah kepala untuk menopang bahu saat tidur akan mengurangi efek refluks. Teknik ini akan mencegah asam lambung keluar ke belakang dengan efek gravitasi. Cobalah berbaring di sisi kiri sebanyak mungkin. Saat berbaring miring ke kanan, posisi perut akan lebih tinggi dari kerongkongan, dan akan meningkatkan refluks. Pakaian nyaman yang tidak mengencangkan tubuh harus dikenakan. Apalagi pakaian yang akan mengencangkan area pinggang sebaiknya tidak disukai. Meski rasa panas dan asam di perut diartikan oleh masyarakat sebagai "rambut bayi tumbuh", pemikiran ini tidak boleh dianggap serius.

Lakukan ini untuk mengurangi efek refluks kehamilan

Kehidupan sosial dengan nasihat dokter dan program diet yang akan diterapkan akan menjadi solusi solusi refluks pada kehamilan. Untuk mengurangi efek refluks selama kehamilan;

  • Makanan harus dimakan perlahan dan dikunyah dengan baik. Asupan cairan dengan makanan harus dihindari.
  • Makanan dalam jumlah kecil harus dimakan dengan interval yang sering dan tidak ada makanan yang harus dikonsumsi setidaknya 2 jam sebelum tidur.
  • Program diet yang tepat harus dipilih agar tidak menambah berat badan sebanyak mungkin.
  • Hindari coklat, mint, makanan pedas, gorengan.
  • Minuman berkafein (kopi, teh, minuman asam) tidak boleh diminum.
  • Tomat dan buah jeruk sebaiknya dikonsumsi sesedikit mungkin.

$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found