Jika Anak Anda Memiliki Mantra Menangis yang Terus Menerus

Tangisan yang berkepanjangan dan sering pada bayi dan anak kecil mungkin menunjukkan bahwa mereka menghadapi berbagai penyakit, bukan kenakalan mereka. Apakah ada penyakit yang mendasari pasti ditentukan pada anak-anak yang terus-menerus menangis, daripada mencari pengobatan pribadi, pertolongan spesialis harus dicari terlebih dahulu. Spesialis Departemen Kesehatan dan Penyakit Anak Rumah Sakit Memorial Ankara Dr. Memnune Alada─č memberikan informasi penting tentang pendekatan yang tepat untuk anak-anak yang sering menangis.

Jika anak Anda menangis sampai kehabisan napas, pertimbangkan ini.

Tangisan anak-anak hingga mereka mengambil nafas adalah situasi yang dihadapi sebagian besar ibu dengan kecemasan dan kepedulian yang besar. Namun, semua perasaan dan kebutuhan seperti anak lapar, popok basah, kebutuhan akan cinta dan perhatian, dan rasa sakit diungkapkan oleh bayi dan anak kecil melalui tangisan. Namun gangguan yang serius pada anak juga bisa menyebabkan mereka terus menerus menangis. Untuk menentukan penyebabnya dan menerapkan pengobatan yang benar, anjuran dokter tidak boleh dilampaui dan tindak lanjut rutin tidak boleh terganggu.

Menyusui lebih sering di minggu pertama bisa mengurangi tangisan

Penyebab mantera menangis berbeda-beda sesuai dengan usia anak. Jika bayi menangis dalam bentuk krisis di minggu pertama, rasa lapar bisa menjadi penyebab dari situasi ini. Selama periode ini, umumnya diasumsikan ada gas dan pijat diterapkan untuk ekstraksi gas berkelanjutan. Namun karena produksi ASI kurang dalam 3 hari pertama, bayi seringkali menangis karena lapar atau keinginan ibunya. Sering menyusui meningkatkan produksi ASI dan memastikan bahwa krisis tangisan bayi yang gelisah berakhir. Kadang-kadang bayi menangis, meskipun tidak lapar, dan diam ketika pergi ke pelukan ibunya. Aroma sang ibu, yang biasa ia rasakan di dalam rahim ibunya dan membuatnya merasa aman, memberi mereka ketenangan pikiran. Seperti biasa, selama periode ini, ketika bayi Anda menangis, sangat berguna untuk menggendong bayi Anda dan menyusui dia, dan berbicara penuh kasih dengannya dengan nada suara yang tenang.

Bayi yang banyak menangis bisa mengalami sakit perut

Nyeri gas adalah penyebab terpenting dari krisis menangis dalam tiga bulan pertama. Nyeri kolik, yang didefinisikan sebagai tangisan yang berlangsung lebih dari tiga jam tiga hari seminggu, terlihat pada salah satu dari setiap tiga bayi merupakan kondisi fisiologis dan biasanya berakhir secara spontan pada bulan ke-3 atau ke-4. Karena penyebab kolik tidak diketahui, tidak ada pengobatan, obat tidak mengakhiri nyeri ini. Orang tua harus tenang dan bayi harus menyediakan kenyamanan termal. Pijat kolik secara teratur pada bayi, jauhkan ibu dari makanan yang menyebabkan kembung, letakkan handuk hangat di perut akan mengurangi rasa sakit bayi. Perilaku bermanfaat lainnya adalah membungkus dan membungkus sendi panggul dengan selimut yang longgar agar dapat bergerak leluasa, menopang kepala dan leher serta menggoyangkan bayi dengan gerakan kecil berirama tanpa menggoyangkan bayi. Karena kesakitan pada bayi, ibu ingin sering menyusu, tidak mengapa menyusui terlalu banyak, ibu juga bisa menghisap tangan atau empengnya, yang membuat bayi rileks.

Dorong anak Anda untuk mengungkapkan keinginannya.

Pada periode usia 0-2 tahun, perhatian harus diberikan pada tangisan segera dan harus dikunjungi. Perilaku ini memberikan landasan untuk pengembangan rasa percaya yang langgeng. Setelah usia 2 tahun, alih-alih melakukan apa yang mereka inginkan setiap kali mereka menangis, mereka harus diperhatikan ketika perilaku ini dihentikan, dan anak harus didorong untuk mengungkapkan apa yang mereka inginkan dengan berbicara daripada menangis. Untuk menentukan apakah anak-anak yang terus-menerus menangis memiliki penyakit yang mendasari, berkonsultasi dengan dokter anak dan pemeriksaan serta tes yang diperlukan harus dilakukan.