Patuhi Aturan Ini, Semoga Hari Sehat

Salah satu hal pertama yang terlintas dalam pikiran ketika datang ke pesta adalah meja dengan makanan penutup dengan serbat dan hidangan berbahan dasar daging. Setiap makanan yang dimakan ekstra dengan melampaui kebiasaan makan selama pesta, rejeki dikembalikan kepada orang tersebut sebagai berat badan dan berbagai masalah kesehatan. Dyt dari Departemen Gizi dan Diet Rumah Sakit Memorial Dicle. Ceylan ÖzateĊŸ memberikan saran penting untuk Pesta Pengorbanan yang sehat.

Daging kurban harus sesuai dengan kondisi kesehatan

Cara pertama mengadakan pesta kurban yang sehat diawali dengan pemilihan kurban sesuai yang telah dikontrol oleh dokter hewan. Jika pemotongan tidak dilakukan dalam kondisi yang sesuai, daging tidak dimasak dengan benar, dan jika tidak disimpan pada suhu yang sesuai dapat menyebabkan penyakit seperti cacing pita, antraks, tuberkulosis, salmonella. Selain itu, karena tingginya kandungan lemak jenuh dan kolesterol pada makanan hewani, maka penting untuk mengonsumsi makanan tersebut secara terkontrol.

Pilih menu ringan daripada sarapan meriah dengan soudjouk, madu, dan krim.

Anda pasti harus memulai hari dengan sarapan ringan. Setiap kelompok makanan harus ada di meja ini. Di atas meja, mungkin ada varietas keju, sayuran dingin seperti mentimun, tomat, susu, telur rebus atau telur dadar tanpa lemak, gandum hitam, roti gandum atau roti gandum. Seseorang harus menghindari menu sarapan yang mencakup kue kering yang berat dan digoreng, produk kue berminyak, madu, krim, sosis, dan omelet salami. Air sangat diperlukan untuk fungsi metabolisme, kesehatan organ dan pemurnian tubuh dari racun, serta efek relaksasi pada manusia. Untuk itu, air harus diminum pagi-pagi sekali.

Jangan makan setiap makanan penutup dan coklat yang disajikan

Selama pesta, setidaknya 8-10 gelas air harus diminum sehari, dan harus dimungkinkan untuk mengatakan tidak pada teh, kopi, minuman berkarbonasi asam yang sering disajikan. Selain itu, makanan dengan kandungan gula tinggi seperti permen dan coklat sebaiknya dihindari sebisa mungkin. Konsumsi makanan ini secara berlebihan, yang menyebabkan peningkatan gula darah secara tiba-tiba dan penyimpanan lemak yang dipercepat, menyebabkan risiko kenaikan berat badan dan penyakit. Pada pesta tersebut, para tamu dapat disajikan buah-buahan, buah kering, es krim, makanan penutup susu, kolak bebas gula buatan sendiri dan limun.

Mencegah gangguan pencernaan dan keluhan kembung

Daging merah adalah makanan yang paling banyak dikonsumsi yang muncul di benak saat Idul Adha. Makanan ini, yang merupakan sumber protein penting, dikonsumsi secara berlebihan; Ini dapat menyebabkan kolesterol tinggi, penyakit kardiovaskular, peningkatan tekanan darah, beberapa penyakit hati dan usus. Padahal daging merah merupakan makanan yang sulit dicerna, mengkonsumsinya terlalu banyak dapat menyebabkan masalah seperti kembung dan gangguan pencernaan pada perut.

Lemak ekor bisa meningkatkan risiko kanker

Direkomendasikan agar daging merah direbus, dipanggang, dalam oven atau dalam panci dengan sayuran musiman. Sebagai cara memasak, cara yang sulit dicerna dan menambah asam lambung seperti memanggang atau menggoreng sebaiknya tidak disukai. Lemak ekor dan lemak tubuh merupakan jenis lemak yang mengancam kesehatan jantung dan meningkatkan risiko karsinogen. Umumnya tidak disarankan untuk mengonsumsi minyak semacam itu. Saat memanggang, disarankan untuk memasak daging setidaknya 15 sentimeter dari api setelah bara benar-benar dibakar dan diubah menjadi semi bara api untuk meminimalkan hilangnya vitamin dan untuk mencegah zat beracun dalam asap masuk ke dalam daging.

Waspadalah bagi penderita penyakit lambung dan usus!

Kekerasan daging hewan yang baru disembelih menimbulkan kesulitan baik dalam memasak maupun pencernaan. Untuk itu, khususnya penderita penyakit lambung dan usus sebaiknya tidak langsung mengkonsumsi daging kurban, namun sebaiknya mengkonsumsinya dengan cara direbus atau dimasak di atas panggangan setelah disimpan di lemari es selama beberapa hari. Dapat disimpan di lemari es pada suhu 0-2 ° C selama 3-5 hari, di dalam freezer pada suhu -18 ° C selama 3 bulan, agar daging tidak kehilangan nutrisinya dan mikroorganisme tidak berkembang biak.

Peringatan penting bagi mereka yang menderita penyakit kronis

Penderita diabetes, penyakit ginjal, tekanan darah tinggi, penyakit kardiovaskular, dan penyakit perut tidak boleh merusak pola makan mereka yang sudah ada, meskipun itu adalah pesta. Pasien dalam kelompok ini sebaiknya menjauhi kue kering, terutama permen dan coklat yang disajikan saat hari raya keagamaan bagi penderita diabetes. Dengan pemanis bubuk yang dapat digunakan dengan aman dan nyaman dari segi kesehatan, disarankan agar penderita diabetes memenuhi kebutuhan manisnya dengan membuat makanan penutup penderita diabetes dengan susu dan buah-buahan.


$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found