Transfer Embrio yang Dipersonalisasi Meningkatkan Kesuksesan dalam IVF

Uji coba IVF yang gagal berarti proses yang sangat menegangkan bagi pasangan. Faktanya, banyak pasangan yang kehilangan harapan sebagai akibat dari percobaan ini dapat berhenti dari pengobatan. Pemindahan yang dilakukan dengan waktu pelekatan embrio yang ditentukan khusus untuk orang tersebut menjadi harapan bagi pasangan yang mengalami kegagalan bayi tabung berulang. Asosiasi Direktur IVF Rumah Sakit Memorial Ata┼čehir. Dr. Cem Demirel memberikan informasi tentang cara-cara meningkatkan peluang keberhasilan perawatan bayi tabung.

Alasan berbeda dapat mendasari kegagalan adhesi berulang.

Kegagalan mencapai kehamilan meskipun upaya fertilisasi in vitro berulang disebut kegagalan adhesi berulang atau RIF (Recurrent Implantation Failure). Definisi kondisi ini biasanya dibuat dalam bentuk tiga perawatan IVF yang gagal di mana satu atau dua embrio berkualitas baik secara morfologis dipindahkan. Dalam tabel ini, pendekatan pengobatan yang berbeda harus diterapkan pada pasien.

Diantara penyebab kegagalan adhesi berulang; Fibroid, polip, infeksi, radang dan adhesi intrauterine di dalam rahim tempat embrio akan menempel; Hidrosalping, yaitu keadaan terhambatnya ujung tabung dan terisi dengan cairan, peningkatan laju kelainan kromosom embrio; ada gangguan koagulasi didapat atau bawaan (trombofilia).

Membran uterus harus sesuai untuk perlekatan embrio

Studi menunjukkan bahwa selaput rahim tempat embrio akan menempel pada wanita memiliki kondisi yang sesuai untuk perlekatan pada periode tertentu. Seringkali, meskipun transfer embrio berkualitas baik, jika embrio tidak dapat bertahan, masalah yang mendasarinya adalah endometrium wanita; Dengan kata lain, ini disebabkan oleh fakta bahwa lapisan rahim tidak dalam periode menerima embrio. Jika periode ini terjadi setelah embrio dipindahkan atau sebelum transfer dan waktu transfer kehilangan fitur ini, maka masalah ketidakmampuan untuk menahan mungkin ditemui. Untuk itu, penentuan waktu dan pencangkokan embrio dapat menjadi solusi atas masalah ketidakmampuan menahan.

Uji ERA "Endometrial Receptivity Array" digunakan untuk mengungkap waktu perlekatan embrio atau untuk mendeteksi 238 gen yang menurun. Tes ini, yang digunakan untuk pengambilan sampel selaput rahim, dapat mengungkapkan melalui program komputer bahwa lapisan rahim tidak sesuai atau tidak cocok untuk pelekatan.

Tanggal yang tepat ditentukan untuk setiap individu

Pada pasangan dengan kegagalan adhesi berulang, perawatan IVF standar diterapkan terlebih dahulu dan embrio yang diperoleh dibekukan dan disimpan. Setelah ini, hari ketika hormon LH, yang memberikan ovulasi dalam siklus alami pasien, dipantau dan 7 hari setelah hari ini, atau jika rahim dipersiapkan dengan hormon, ketika selaput rahim melebihi 7 mm, 5 hari setelahnya. hormon progesteron dimulai, sampel jaringan diambil dari membran rahim dan dilakukan untuk tes ERA. Apakah gen yang termasuk dalam periode perlekatan terungkap atau tidak, dievaluasi dengan program komputer khusus.

Transfer pribadi disediakan

Sebagai hasil tes, jika selaput rahim cocok untuk pelekatan, "reseptif"; jadi bisa menerima; "tidak reseptif", jika tidak sesuai; dengan kata lain, laporan tersebut datang sebagai tidak menerima embrio. Berdasarkan hasil ini, hari yang tepat untuk membran rahim pasien ditentukan dan siklus transfer embrio berikutnya dilakukan pada hari yang ditentukan. Data pertama mengungkapkan bahwa ketika tes ini digunakan, waktu penahanan bergeser ke hari yang berbeda pada beberapa pasien dan hasil positif dapat diperoleh dengan mempersonalisasi transfer embrio dengan penentuan hari ini.