Perhatian terhadap Penyakit Ciuman pada Anak!

Terkadang penyebab lemas, sakit tenggorokan, amandel yang membesar dan demam pada anak Anda mungkin karena seringnya berciuman oleh orang dewasa. Ketidaknyamanan ini, yang dapat membuat anak tertidur selama berhari-hari, juga dapat mengundang banyak penyakit serius akibat melemahnya sistem kekebalan. Ahli Departemen Kesehatan dan Penyakit Anak Rumah Sakit Memorial Ata┼čehir memberikan informasi tentang penyakit ciuman dan pengobatannya.

Infeksi yang dikenal sebagai penyakit ciuman di antara orang-orang berkembang karena virus yang disebut EBV (virus Epstein-Barr). Ini dikenal sebagai penyakit ciuman karena ditularkan dari orang ke orang melalui air liur. Nama medisnya adalah "Infectious mononucleosis". Masa inkubasi penyakit ciuman sekitar 40 hari, tetapi pada anak kecil periode ini dapat dipersingkat menjadi 15-20 hari. Pembentukan gambaran penyakit pada orang yang terinfeksi virus ini berkaitan dengan sistem kekebalan orang tersebut. Bahkan jika beberapa orang terinfeksi virus, jika sistem kekebalan bekerja dengan baik, tanda-tanda klinis penyakit tidak diamati. Penyakit ini dapat ditularkan pada anak kecil (di bawah usia 2 tahun) tanpa gejala apapun.

Mungkin disalahartikan sebagai infeksi saluran pernapasan bagian atas biasa

Virus, yang berkembang biak di mulut dan tenggorokan orang yang terinfeksi penyakit ciuman, ditularkan ke orang lain melalui ciuman. Mungkin juga ada kontaminasi melalui darah dan produk darah. Jarang, mungkin ada kontaminasi dari benda-benda seperti gelas, garpu dan sendok yang diolesi air liur orang yang sakit. Orang yang terinfeksi virus tidak mengalami keluhan dalam 2 minggu pertama. Virus ini berkembang biak di kelenjar ludah dan jaringan getah bening mulut. Kemudian, keluhan dimulai dengan virus yang masuk ke dalam darah. Gejala pertama seperti infeksi saluran pernafasan bagian atas biasa. Kelemahan, sakit tenggorokan, demam dan pembesaran kelenjar getah bening di leher diamati. Amandel membesar, tenggorokan menjadi merah. Pada 30% pasien, peradangan putih yang meluas pada amandel dapat dilihat dengan mata. Pembesaran limpa pada 50% penderita dan pembesaran hati pada 20% penderita dapat dideteksi dengan pemeriksaan. Edema bisa terlihat di wajah dan bibir.

Terapi antibiotik tidak berhasil

Beberapa pasien juga mengalami ruam di seluruh tubuh. Demam sangat tinggi dan berlangsung lebih lama dari infeksi tenggorokan biasa. Demam tinggi bisa berlangsung selama 7-8 hari (39-39,5). Karena agen penyakitnya adalah virus, pengobatan antibiotik tidak efektif di sini, dan bahkan jika orang tersebut menggunakan antibiotik, temuan demam dan tenggorokan menunjukkan penyakit ciuman. Temuan klinis penyakit ini mungkin membingungkan dengan infeksi tenggorokan karena mikroba "Beta". Untuk alasan ini, biakan tenggorokan harus dilakukan untuk membedakannya, dan pemeriksaan penyakit ciuman harus dilakukan jika infeksi beta tidak ditemukan. Meskipun jarang, gambaran klinis yang sangat serius seperti gagal ginjal dan jantung, penyakit kuning, artritis (radang sendi), anemia, hepatitis, meningitis, dan ruptur limpa dapat terjadi. Rasa tidak enak badan terkait penyakit bisa berlangsung selama berbulan-bulan.

Konsultasikan dengan dokter tanpa penundaan

Diagnosis penyakit dibuat berdasarkan temuan klinis yang khas. Peningkatan leukosit diamati dalam tes laboratorium. Beberapa dari leukosit ini adalah limfosit spesifik (limfosit atipikal) khusus untuk penyakit ciuman. Antibodi terhadap virus ini dapat diukur dalam tes darah untuk diagnosis pasti. Tes antibodi ini dapat dengan tepat menentukan apakah penyakit telah atau sedang dialami. Obat antipiretik digunakan pada periode demam. Istirahat di tempat tidur sangat penting. Istirahat di tempat tidur sangat penting terutama pada pasien dengan pembesaran limpa, karena adanya resiko pecahnya limpa. Karena limpa semakin sensitif, limpa dapat dengan mudah robek selama aktivitas olahraga. Efektivitas obat anti virus dalam penyakit ciuman belum ditentukan secara pasti.

Karena penyakit ciuman adalah penyakit menular, anak-anak dengan diagnosis ini harus dijauhkan dari sekolah setidaknya selama 15 hari. Kasus yang mencurigakan tidak boleh berbagi makanan seperti gelas, peralatan makan dengan orang lain. Mereka dengan limpa yang membesar harus menjauhi aktivitas olahraga sampai limpa menyusut menjadi normal.