Penyebab Infertilitas Miom Dan Keguguran Berulang

Fibroid intrauterine, yang dapat memanifestasikan dirinya dengan gejala seperti nyeri hebat, ketidakteraturan menstruasi, sering buang air kecil, dapat menyebabkan gambaran yang dapat berkisar dari kemandulan hingga pengangkatan rahim. Mioma, yang tidak memiliki pengobatan definitif selain pembedahan, telah diangkat dengan metode laparoskopi dalam beberapa tahun terakhir, sehingga pasien dapat kembali ke kehidupan normalnya dalam waktu singkat. Para ahli dari Departemen Ginekologi dan Kebidanan Memorial Health Group memberikan informasi tentang metode miomektomi laparoskopi.

Mioma bisa tumbuh selama kehamilan dan menyebabkan keguguran

Fibroid yang berkembang dari serat otot polos rahim lebih sering terjadi pada wanita dengan fibroid dalam keluarga mereka. Karena peningkatan hormon estrogen yang tidak terpenuhi pada wanita usia reproduksi, kejadian fibroid antara 15-20%. Karena tingkat estrogen yang tinggi selama kehamilan, mereka tumbuh lebih banyak dan fibroid yang tumbuh dapat mendorong janin dan menyebabkan keguguran. Pada masa menopause, mioma menurun dan menyusut seiring dengan penurunan hormon estrogen. Meskipun fibroid umumnya merupakan massa yang jinak dan berbatas tegas, pertumbuhan dan laju aliran darahnya harus diperiksa dengan ultrasonografi dan kemungkinan menjadi sarkoma tumor ganas harus dievaluasi, meskipun sangat jarang.

Usia pasien penting

Mengevaluasi apakah fibroid dapat diangkat dengan pembedahan atau tidak; Itu dibuat sesuai dengan kondisi pasien, usia, waktu yang benar dan cara yang digunakan. Pada miom yang tidak menyebabkan kompresi atau perdarahan, tidak diperlukan pembedahan kecuali ada temuan yang menunjukkan tumor otot polos ganas. Di sisi lain, fibroid yang menyebabkan perdarahan berlebihan, mencegah bayi menetap di rahim, dan menyebabkan tekanan dan nyeri pada kandung kemih dan usus akhir harus diangkat. Usia pasien penting dalam pemilihan metode pembedahan yang akan dilakukan. Pada pasien usia lanjut, pembedahan dapat ditunda mengingat kemungkinan pertumbuhan miom akan berhenti dan menjadi tumpul selama masa menopause. Pada pasien muda, miomektomi laparoskopi (pengangkatan miom dengan metode operasi tertutup), yang merupakan metode operasi masuk minimal untuk melindungi rahim, dapat digunakan.

Penggunaan miomektomi laparoskopi dalam kasus di mana penggunaan obat tidak mencukupi dan pengangkatan miom oleh dokter kandungan dianggap perlu; Ini memberikan lebih sedikit rasa sakit, bekas luka jahitan kecil hingga 5 mm, lebih sedikit kehilangan darah dan lebih awal kembali ke kehidupan sehari-hari. Pendekatan laparoskopi dapat diterapkan pada sebagian besar kasus.