Manajer yang Stres Menggemeretakkan Gigi di Malam Hari

Apakah Anda bangun dengan rasa sakit pada gigi di pagi hari? Apakah Anda memulai hari dengan lelah dan lesu? Apakah Anda menggertakkan gigi saat tidur sepanjang malam? Jika Anda menjawab ya untuk pertanyaan-pertanyaan ini dan memulai hari dengan keluhan-keluhan ini dan mengalami stres yang intens sepanjang hari, Anda mungkin menderita "Bruxism". "Bruxism", yang dikenal sebagai penyakit mengertakkan gigi dan mengatupkan gigi, dikaitkan dengan orang yang stres dan agresif; Ini lebih sering terjadi pada mereka yang memiliki profesi eksekutif yang kompetitif dan perfeksionis.

Dari Memorial Etiler Medical Center, Departemen Penyakit Mulut dan Maksilofasial, Dt. Hacer Esved Alireiso─člu memberikan informasi tentang penyebab bruxism dan cara pengobatan penyakitnya.

Bruxism adalah penyakit para penguasa kompetitif

"Bruxism" yang menjadi keluhan umum beberapa tahun terakhir ini adalah kebiasaan menggemeretakkan gigi dan mengatupkan gigi yang menyebabkan masalah pada sendi rahang. Keadaan ini, yang biasanya terjadi pada saat tidur, dapat terjadi pada beberapa orang pada siang hari. Bruxism yang merupakan salah satu gangguan tidur yang umum terjadi dapat dipicu oleh struktur kepribadian penderita, bukan bawaan. Penyakit ini memiliki alasan psikologis dan fisiologis. Stres merupakan faktor penting penyebab bruxism. Menimbang bahwa manajer dengan gaya hidup stres adalah perfeksionis dan kompetitif; Penyakit ini lebih sering terjadi pada orang-orang yang menduduki posisi manajerial. Gangguan pada kesejajaran dan kesejajaran gigi yang disebut "maloklusi" dan gangguan penutupan juga di antara alasannya.

Orang yang agresif dan kompetitif berada dalam kelompok risiko

Meski kemungkinan penyakit pada pria dan wanita tidak jauh berbeda; orang-orang yang agresif, teliti, dan kompetitif berada dalam kelompok risiko bruksisme. Akibat stres, masalah dengan mulut dan gigi muncul pertama kali pada beberapa kasus, sementara pada yang lain; Kondisi seperti perut, sakit kepala, sakit leher bisa dilihat lebih dulu.

Waspadai mereka yang mengalami sakit telinga dan kesulitan menelan di pagi hari!

Bruxism biasanya tidak dapat didiagnosis sampai nanti dalam penyakit; karena kebanyakan orang tidak menyadari kebiasaan ini. Sulit bagi pasien untuk menyadari hal ini sebelum timbul keluhan. Jika pengepakan gigi disertai dengan penggilingan, suara yang dihasilkan akan diperhatikan oleh area sekitarnya. Pasien bruxism kebanyakan; Mereka berkonsultasi dengan dokter dengan keluhan nyeri pada persendian, mengunyah otot, nyeri menjalar ke kepala dan leher, sakit telinga, kelelahan, kesulitan menelan, nyeri atau nyeri pada gigi dan suara pada persendian rahang saat bangun pagi.

Perawatan botoks untuk penyakit menggertakkan gigi

Bruxism adalah suatu kondisi di mana dokter gigi dan banyak cabang seperti neurologi dan psikiatri menangani level tertentu. Jika situasinya fisiologis, intervensi dokter gigi penting terlebih dahulu. Jika terdapat gambaran psikologis dalam situasi tersebut, dokter gigi dapat menerapkan pengobatan gabungan dengan psikiatri.

Kontraksi yang tidak diinginkan dapat dicegah dengan Botox

Tujuan pengobatan penyakit; untuk mencegah kerusakan permanen pada sendi rahang pada gigi dan untuk menghilangkan rasa sakit. Alat terpenting yang digunakan dalam perawatan gerinda gigi adalah plat transparan setebal 2mm yang dibuat untuk rahang atas yang hanya bertumpu pada gigi untuk mencegah kontak gigi satu sama lain saat tidur. Jika alat yang disebut "pelat malam" ini tidak cukup dengan sendirinya, beberapa perawatan tambahan dapat diterapkan. Terapi stres dapat diterapkan atau tindakan dapat diambil untuk memastikan tidur yang nyaman. Dengan adanya pengobatan pelemas otot, bruksisme akibat maloklusi, tambalan dan pelapis gigi yang salah harus diperbarui. Aplikasi prostesis dapat dilakukan untuk mengganti gigi yang hilang atau untuk memperbaiki gigi yang aus. Perawatan bedah dilakukan pada tahap yang sangat lanjut karena kelainan bentuk pada sendi rahang akibat pengencangan dan penggilingan gigi. Terlepas dari semua metode perawatan ini, perawatan botox juga dapat diterapkan. Kebiasaan ini bisa dihentikan bila sebagian besar pasien menggunakan night plate secara rutin selama 6 bulan. Perawatan dengan botox selain night plate dapat memberikan hasil yang positif. Aplikasi sederhana ini memiliki jangka waktu efek 6-9 bulan. Kontraksi yang tidak diinginkan dan tekanan yang tidak terkontrol dapat dihilangkan karena suntikan botox yang dilakukan pada titik-titik tertentu ke otot kunyah yang terletak di pipi bawah menghilangkan tekanan pada otot dengan aplikasi yang benar.

Pemeriksaan gigi secara teratur penting untuk diagnosis dini!

Memperhatikan gaya hidup seseorang dan menghindari stres dapat mencegah terjadinya "bruxism". Dalam kasus bruxism, gejala terjadi dalam jangka panjang dan orang tersebut tidak menyadari kondisinya sampai terjadi. Selama pemeriksaan gigi rutin, situasinya diperhatikan oleh dokter dan tindakan pencegahan serta perawatan yang diperlukan dapat dilakukan. Untuk itu sangat penting dilakukan pemeriksaan gigi dua kali setahun.