Perawatan Intervensi Minimal Invasif dalam Onkologi

Selain diagnosis dan penentuan stadium kanker, salah satu bidang perawatan kanker yang paling sering digunakan adalah Radiologi Intervensional. Sejalan dengan kemajuan teknologi, tempat metode intervensi dalam pengobatan kanker semakin meningkat setiap tahun. Keuntungan terpenting dari metode ini adalah dapat dilakukan tanpa rasa sakit dari lubang jarum dengan anestesi lokal, efek mematikan tumornya tinggi, dapat diterapkan bersama dengan perawatan lain, dan pasien dapat kembali ke kehidupan normal dalam waktu singkat. setelah perawatan. Metode pengobatan intervensi yang digunakan pada kanker dapat dibagi menjadi 2 kelompok yaitu pengobatan ablasi perkutan dan arteri.

ABLASI PERCUTANEOUS

Ini adalah penghancuran langsung tumor dengan jarum khusus ditempatkan di tumor. Metode ablasi yang paling umum adalah frekuensi radio, gelombang mikro, cryoablasi dan nanoknife.

CRYOABLATION

Diagnosis dan metode pengobatan, yang berperan aktif dalam perang melawan kanker, telah lebih mementingkan kenyamanan pasien dengan perkembangan teknologi dalam beberapa tahun terakhir. Dengan teknik cryoablasi yang dikenal sebagai "bola es", yang merupakan salah satu inovasi terpenting di bidang ini di dunia, jaringan atau tumor berbahaya dalam tubuh dibekukan dan dihancurkan, dan sel kanker ditembakkan ke sasaran. Keunggulannya dibandingkan metode ablasi lainnya adalah bahwa bola es yang terbentuk pada alat ultrasound dan tomografi dapat dicitrakan dengan sangat baik, yaitu jaringan kanker yang hancur, sehingga perawatan yang sangat efektif dapat dilakukan tanpa merusak jaringan normal.

Ini juga digunakan oleh audiens yang sangat besar.

Dalam proses yang dilakukan dengan memasuki tubuh dengan beberapa jarum khusus, setiap jaringan atau tumor di dalam tubuh dibekukan dan dihancurkan. Pertama-tama, jumlah jarum yang sesuai ditempatkan di dalam massa dengan informasi yang diperoleh dari metode pencitraan seperti USG, CT atau MRI. Sementara satu jarum cukup untuk massa dengan diameter 1 cm, jumlah jarum bertambah seiring dengan pertumbuhan diameter tumor. Mereka dapat dioperasikan pada saat yang sama sehingga massa yang sangat besar dapat dihancurkan dengan suhu dingin yang ekstrim. Terlepas dari jumlah jarum, pasien kami tidak merasakan sudut atau nyeri karena pasien ditidurkan dan prosedur dilakukan dengan anestesi lokal.

Dingin bisa dioleskan ke tumor hingga -80 derajat.

Dalam teknik cryoablasi, gas argon diedarkan melalui jarum dan ini menciptakan rasa dingin mulai dari -20 hingga -80 derajat dari ujung jarum. Rasa dingin ini menghancurkan dan membunuh tumor atau jaringan patologis. Biasanya metode ablasi serupa seperti frekuensi radio, gelombang mikro dan laser digunakan di negara kita. Tetapi cryoablasi adalah teknik yang bekerja dengan mekanisme tersendiri dan memiliki kelebihan. Cryoablasi dan metode ablasi lainnya dapat diterapkan berulang kali karena tidak hanya menghancurkan tumor dan merusak jaringan dengan point shot.

Keberhasilan tinggi dapat dicapai pada jenis kanker paling berbahaya

Cryoablasi dapat digunakan dengan sukses pada jenis kanker umum dan berisiko seperti ginjal, paru-paru, hati dan tumor jaringan lunak. Dalam beberapa kasus itu diterapkan sendiri, dalam beberapa kasus dapat diterapkan bersamaan dengan kemoterapi dan radioterapi. Namun, ada situasi di mana cryoablasi tidak dapat digunakan. Karena proses pembekuan merusak jaringan saraf, tidak digunakan di otak, sumsum tulang belakang dan area di mana saraf yang sangat penting berada, atau diterapkan dengan melindungi jaringan saraf dengan teknik khusus. Ini tidak dapat diterapkan pada tumor perut, usus dan kandung empedu, dan harus digunakan dengan hati-hati pada tumor yang dekat dengan organ-organ ini. Dalam kasus seperti itu, organ penting dikeluarkan dengan memasukkan jarum di bawah panduan ultrasound atau CT dan menyuntikkan gas atau cairan antara struktur ini dan tumor, dan dengan demikian prosedur dapat dilakukan dengan aman.

Prosesnya memakan waktu rata-rata 30 menit.

Dalam proses cryoablasi, tumor kanker berubah menjadi bola es. Saat bola es ini mencair, tumor kanker menghilang. Proses ini memakan waktu rata-rata 30 menit. Anestesi lokal cukup untuk cryoablasi, yang merupakan metode tanpa rasa sakit. Pasien dipulangkan pada hari yang sama setelah prosedur. Meskipun tidak mungkin untuk memahami bagian mana dari tumor yang dihancurkan selama ablasi dengan metode lain, gambar dalam bentuk massa es terjadi pada USG dalam metode ini. Seluruh area di dalam, mulai dari 0,5 cm di dalam massa es, disebut zona mematikan. Keuntungan terpenting dari cryoablasi adalah dapat dipastikan berapa banyak tumor yang telah dihancurkan selama proses ini.

ABLASI RADIOFREQUENCY

Metode yang paling banyak digunakan dalam intervensi onkologis; Ini adalah prosedur "pembakaran tumor" yang digunakan dalam pengobatan tumor yang terjadi di hati, paru-paru, jaringan lunak, dan jaringan tulang. Sel kanker dibakar dengan memasukkan jarum ke tengah tumor melalui organ tempat tumor berada. Salah satu metode yang paling sering digunakan dalam hal ini adalah frekuensi radio. Ablasi frekuensi radio paling sering digunakan untuk tumor hati, paru-paru, ginjal dan tiroid.

PENGHAPUSAN MICROWAVE

Seperti frekuensi radio, ini adalah metode yang menghancurkan tumor dengan membakar, tetapi belakangan ini lebih disukai daripada frekuensi radio. Area aplikasi yang paling umum adalah hati. Keuntungan terpentingnya adalah kemampuan untuk mengintervensi lesi yang lebih besar dan lebih banyak berkat kemampuan penghancurannya yang lebih cepat.

ABLASI NANOCNIFE (LISTRIK NON-RECYCLED)

Dalam metode ini, melalui teknik pencitraan, jarum khusus ditempatkan di dalam tumor dan pasien diberi aliran listrik jangka pendek tetapi sangat tinggi dengan anestesi umum. Dengan cara ini, lubang lebar dibuka di dinding sel sel kanker dan sel kanker mati sebelum sel sehat dihancurkan. Fitur terpenting dari prosedur ini adalah bahwa struktur penting seperti pembuluh, saraf, dan saluran pencernaan tidak rusak selama prosedur ablasi. Oleh karena itu, metode Nanoknife lebih disukai pada tumor yang berdekatan dengan organ dan struktur kritis tersebut. Dengan ciri-ciri ini, Nanoknife memberi harapan pada tumor hati yang berdekatan dengan saluran empedu dan pembuluh besar di hati, pankreas dan kanker prostat.

PERAWATAN DARI LAMPIRAN

KEMOTERAPI INTRAARTERIAL

Kemoterapi intra-arteri, yang diterapkan pada pasien yang tidak mendapat manfaat dari kemoterapi, dilakukan dengan menentukan pembuluh darah yang memberi makan tumor dengan angiografi dan memberikan kemoterapi intensif dengan memasukkan vena secara intervensional. Keuntungan terpenting dari prosedur bagi pasien; Efek sampingnya rendah dan efek obat pada tumor tinggi.

KEMOEMBOLISASI (AMBIL)

Ini terutama diterapkan pada kanker hati yang tidak memiliki kemungkinan operasi. Untuk ini, partikel kecil yang diresapi dengan kemoterapi atau beberapa agen kontras yang dicampur dengan kemoterapi disuntikkan ke dalam arteri yang memberi makan tumor di hati, kedua pembuluh sel kanker diblokir dan obat yang dimuat langsung diberikan ke tumor selama 1- 2 minggu. Sel hati normal terpengaruh sangat sedikit, dan jaringan kanker terpengaruh terlalu banyak.

RADIOEMBOLISASI (TERAPI Y90)

Dalam radioembolisasi, bahan radioaktif dimasukkan ke dalam partikel oklusif yang sangat kecil hingga sepersepuluh milimeter dan disuntikkan langsung ke arteri hati atau vena yang memberi makan tumor. Dengan cara ini, dosis radioterapi yang sangat tinggi diberikan pada tumor dan jaringan sehat hanya sedikit terpengaruh. Prosedur ini diterapkan pada tumor hati dan ginjal.

KEMOSATURASI

Metode yang hanya digunakan pada tumor hati adalah memberikan kemoterapi dalam jumlah yang sangat intens langsung ke sel kanker. Selama proses ini, arteri dan vena hati diisolasi, dan sejumlah besar obat kemoterapi dicegah memasuki aliran darah dan menciptakan efek toksik bagi pasien.

PENGOBATAN RELAXING KANKER

Membuka saluran empedu

Karena tumor atau penyebab lainnya, jalur aliran normal dapat tersumbat di area tubuh yang harus tetap terbuka, seperti saluran empedu, saluran pencernaan, dan saluran kemih. Penyumbatan ini menyebabkan penumpukan cairan (seperti empedu, urin, dll.) Yang biasanya melewati area ini. Jika tidak ditangani, obstruksi dan penumpukannya dapat menyebabkan nyeri, infeksi, dan kegagalan organ.

Berbagai prosedur intervensi dapat dilakukan, termasuk yang dapat digunakan untuk meredakan atau mengobati atau meredakan obstruksi. Teknik-teknik ini bertujuan untuk menguras akumulasi fluida atau membuka penyumbatan sehingga fluida mengalir dengan normal.

Operasi: Drainase perkutan adalah perawatan invasif yang menggunakan kateter (tabung tipis dan fleksibel) untuk mengalirkan akumulasi cairan atau abses. Kateter dimasukkan ke dalam organ (saluran empedu di dalam hati, saluran kemih di dalam ginjal, atau kumpulan) di bawah panduan pencitraan; Metode pencitraan yang akan digunakan tergantung pada lokasi oklusi dan akumulasi cairan. Prosedur ini biasanya dilakukan dengan bius lokal atau sedasi.

Membuka saluran kemih

Kateter nefrostomi adalah kateter plastik tipis, fleksibel, yang digunakan untuk mengeluarkan urin dari ginjal jika terjadi penyumbatan aliran urin normal (batu, tumor, dll.). Urine dari ginjal dikumpulkan dalam kantong plastik yang dihubungkan ke kateter yang terpasang ini. Nefrostomi perkutan adalah nama prosedur di mana kateter nefrostomi dimasukkan melalui kulit ke dalam ginjal.

Operasi: Dengan anestesi, jarum khusus dimasukkan melalui kulit ke dalam sistem pengumpulan ginjal menggunakan ultrasound dan fluoroskopi, dan kateter nefrostomi ditempatkan ke dalam ginjal di atas kawat pemandu.

  • Menguras cairan di antara selaput perut dan paru-paru,
  • Menghentikan sakit perut pada kanker,
  • Menghentikan pendarahan terkait kanker,
  • Pembukaan vena tersumbat pada kanker,

Itu adalah perawatan pereda lainnya yang kami gunakan pada pasien kanker.

Penyisipan port vena sentral

Port vena adalah alat akses vaskular yang memungkinkan dokter untuk dengan mudah mengakses vena tebal di area tengah tubuh untuk memberi obat atau mengambil darah. Mereka terdiri dari reservoir yang ditempatkan di bawah kulit di area dada dan tabung tipis yang melekat padanya. Ujung tabung (kateter) berakhir di vena utama yang dekat dengan jantung di rongga dada. Mereka dirancang untuk tetap di tempatnya selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah implantasi. Port vena digunakan terutama pada pasien kanker, untuk memberikan kemoterapi tanpa gangguan. Selain itu, pelabuhan menyediakan akses yang dapat diandalkan untuk pengambilan darah, donor darah dan pengiriman cairan dan obat-obatan, sehingga meningkatkan kualitas hidup pasien.

Operasi: Penyisipan port adalah prosedur bedah kecil yang tidak memerlukan rawat inap dan dilakukan dengan panduan fluoroskopi dan ultrasonografi. Pada kebanyakan pasien, port ditempatkan di area dada bagian atas pasien. Vena dimasukkan di bawah panduan ultrasound menggunakan jarum tipis. Vena yang paling umum digunakan untuk tujuan ini adalah vena tebal di daerah leher. Setelah masuk vena, kateter port dimasukkan ke vena utama menggunakan kawat pemandu dan ujung lainnya dihubungkan ke reservoir yang ditempatkan di bawah kulit di area dada. Di akhir prosedur, sayatan kecil dijahit dan ditutup dan alat tidak terlihat dari luar. Port tersebut digunakan dengan memasukkan jarum khusus ke dalam reservoir melalui kulit. Ketika penyakit Anda benar-benar sembuh dan pengobatan Anda selesai, port diangkat dengan prosedur kecil.