Perubahan Panas yang Mendadak Mengancam Kesehatan Kita

Cuaca semakin hangat dan dingin. Dimungkinkan untuk menghadapi kondisi cuaca yang berbeda pada waktu yang berbeda di siang hari, ketika suatu hari cerah dan hujan. Saat kita keluar rumah di pagi hari, kaos yang kita pakai karena "cerah" membuat kita kedinginan di siang hari, sedangkan cardigan dan jaket yang kita pakai untuk "biar tidak sakit" menyebabkan kita berkeringat saat mengudara. menyala lagi. Karena itu, perubahan suhu yang tiba-tiba membuat kita mual. Pakar Departemen Penyakit Dalam Rumah Sakit Memorial Ata┼čehir memberikan informasi tentang dampak perubahan cuaca mendadak terhadap kesehatan manusia.

Fluktuasi suhu dan fluktuasi di seluruh negeri telah mengancam jiwa. Karena perubahan cuaca yang tiba-tiba mengganggu mekanisme adaptasi manusia, ini adalah masalah yang perlu ditangani.

Banyak perubahan terjadi pada tubuh

Untuk kelangsungan hidup, tubuh manusia harus memiliki derajat tertentu. Suhu ini 36,5-37 derajat. Banyak reaksi kimia yang berlangsung terus menerus dalam tubuh manusia berubah menjadi energi dan sebagian besar energi yang dihasilkan adalah energi panas. Termoregulasi menjadi penting karena panas yang dihasilkan dan panas ini dikeluarkan dari tubuh melalui metode radiasi, konduksi, konveksi, dan penguapan.

Pusat pengaturan panas tubuh manusia adalah bagian khusus dari otak yang disebut "hipotalamus". Pusat penanganan yang memperhatikan berbagai peringatan ini berusaha menyeimbangkan suhu tubuh dengan pembuluh darah, kelenjar keringat, paru-paru, kulit, ginjal, kelenjar adrenal, jaringan adiposa, dan otot. Selama pengaturan ini, pembuluh membesar, berkontraksi, kelenjar keringat menambah atau mengurangi sekresi mereka, kedalaman dan frekuensi pernapasan menurun atau meningkat, perasaan berkeringat atau menggigil muncul, air tertahan atau dikeluarkan dari ginjal. Jika mekanisme ini tidak diikuti, kesehatan manusia mungkin terancam.

Mengapa perubahan cuaca berbahaya?

Perubahan kondisi cuaca eksternal seperti panas, tekanan dan angin dapat menyebabkan penyakit dengan menangkap mekanisme pengaturan panas yang tidak siap. Karena sistem kekebalan bekerja sama dengan mekanisme ini, daya tahan tubuh dapat menurun. Terutama transisi musiman adalah periode ketika perubahan cuaca tiba-tiba terjadi. Perbedaan suhu siang dan malam, perbedaan kelembaban dan tekanan membuat perubahan jumlah partikel yang beredar di udara. Kemampuan partikel yang bersirkulasi untuk menjadi agen penular bergantung pada beban jumlah partikel, kekuatan virulensi, dan ketahanan pertahanan inang.

Bagaimana kita melindungi dari penyakit selama periode ini?

1. Nutrisi sehat: Dukungan vitamin dan mineral yang baik, variasi nutrisi menciptakan mekanisme pertahanan yang baik.

2. Gaya pakaian yang sesuai dengan musim: Perlu mengenakan pakaian yang berwarna terang di musim panas dan pakaian berwarna gelap yang memungkinkan sirkulasi udara di musim dingin. Di daerah dingin, penting untuk menggunakan sarung tangan, topi, syal, dan pakaian dalam untuk melindungi ekstremitas.

3. Lingkungan dalam ruangan berventilasi baik, dibersihkan dengan baik

4. Vaksin pelindung: Karena tiket masuk musim dingin adalah periode berisiko dalam hal infeksi, mendapatkan vaksin pneumokokus (pneumonia) dan influenza (flu) memberikan manfaat tambahan.

5. Kebiasaan tidur yang baik

6. Suplemen peningkat sistem kekebalan: Ini termasuk serbuk sari lebah, B-karoten, vitamin kompleks, Koenzim, pegagan, teh hijau, jamur maitake.

7. Mereka yang mengalami gejala infeksi segera mencapai pusat kesehatan terdekat.

8. Spor adalah penguat sistem kekebalan yang baik.