Perhatikan 8 Gejala Kanker Wanita!

Di antara kanker yang umum terjadi pada wanita, jenis organ genital menempati urutan pertama setelah kanker payudara. Karena beberapa kanker wanita memberikan gejala awal, sangat mungkin untuk didiagnosis dan diobati sepenuhnya dalam waktu singkat. Namun, perlu sangat berhati-hati dengan kanker yang berkembang tanpa gejala apa pun. Prof. Dr. Murat ─░nal memberikan informasi tentang kanker wanita dan metode pengobatannya.

Tujuannya untuk meminimalkan beban tumor pada pasien.

Onkologi ginekologi, pencegahan, diagnosis dan pengobatan kanker kelamin wanita dan lesi prakanker; Ini termasuk perawatan bedah kanker rahim, leher rahim, ovarium, tabung, vagina dan vulva. Pembedahan berada di garis depan dalam pengobatan kanker ginekologi, seperti pada banyak jenis kanker lainnya. Namun, keputusan metode mana yang akan diterapkan; Itu diberikan kepada setiap pasien secara individual, tergantung pada faktor-faktor seperti jenis dan stadium kanker, usia pasien, dan status kinerja. Sebab, pada beberapa jenis kanker, ekspektasi yang akan didapat dari pembedahan pada tahap tertentu dan ekspektasi terhadap radioterapi dan kemoterapi bisa jadi serupa atau lebih rendah. Tujuan; Itu mencoba untuk mencapai kesejahteraan maksimal dengan perawatan tambahan dengan meminimalkan beban tumor pada pasien.

Gejala-gejala ini dapat dilihat pada kanker ginekologi;

  1. Pendarahan atau keputihan pada wanita menopause
  2. Periode tidak teratur
  3. Pendarahan non-menstruasi
  4. Nyeri setelah berhubungan seksual, sakit perut dan perut tidak nyaman
  5. Pembengkakan di perut
  6. Gangguan makan dan minum
  7. Gatal, koreng atau bengkak di area vagina
  8. Pendarahan setelah hubungan seksual

Operasi dilakukan melalui sayatan 5 mm.

Operasi laparoskopi adalah metode pengobatan yang semakin efektif untuk kanker rahim, kanker serviks, dan kanker ovarium pada tahap awal. Berkat metode ini, durasi rawat inap, pemulihan, kembali bekerja, dan kehidupan sosial pasien menjadi lebih pendek dan pasien tidak mengalami kerusakan kulit yang signifikan dalam hal kosmetik. Laparoskopi adalah metode operasi tertutup dimana hampir semua jenis operasi dapat dilakukan di bidang onkologi ginekologi. Operasi ini dilakukan dengan memasukkan kamera berdiameter 10 mm melalui pusar dan sayatan 5 mm di 2 atau 3 tempat di perut bagian bawah. Karena sayatan panjang dan lebar tidak dibuat di perut pasien dalam metode ini, metode ini memiliki banyak keunggulan dibandingkan dengan bedah terbuka klasik.

Faktor-faktor ini dapat meningkatkan risiko kanker pada wanita;

  • Kegemukan
  • Haid tidak teratur
  • Tidak punya anak
  • Infertilitas
  • Menggunakan tamoxifen untuk mengobati atau mencegah kanker payudara
  • Memiliki riwayat keluarga kanker rahim
  • Riwayat diabetes, tekanan darah tinggi, penyakit kandung empedu, atau penyakit tiroid
  • Penggunaan estrogen bebas progesteron jangka panjang untuk pengobatan menopause
  • Penggunaan jangka panjang pil KB dosis tinggi
  • Rokok

Sangat penting bagi wanita untuk melakukan pemeriksaan ginekologi secara teratur dan membuat perubahan gaya hidup dalam hal perlindungan dari kanker. Harus ada kesadaran tentang kanker mulai dari masa kanak-kanak; Perencanaan hidup harus dilakukan dengan benar, mulai dari kebiasaan makan hingga olahraga dan pola tidur.


$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found