Perhatian Terhadap Pendarahan Hidung di Cuaca Panas dan Kering!

Para ahli Departemen THT Memorial Etiler Medical Center memberikan informasi tentang bagaimana mengintervensi mimisan dan pilihan pengobatan.

Mimisan sangat tidak nyaman baik pasien pada anak-anak atau orang dewasa. Meskipun kebanyakan mimisan adalah perdarahan ringan, perdarahan hebat yang mengancam jiwa juga dapat terjadi. Mimisan sebenarnya tidak banyak berkaitan dengan panas saja. Ketika kondisi cuaca panas dan kering ditambahkan ke beberapa penyebab yang mendasari, hal itu dapat menyebabkan kecenderungan perdarahan. Mimisan dapat dilakukan dalam dua topik medis.

Mimisan anterior: Sebagian besar mimisan unilateral karena pecahnya pembuluh kapiler yang terletak di tengah hidung. Karena pembuluh darah di area ini sangat tipis dan di permukaan, mereka dapat mengeluarkan darah dengan meniup hidung dan bahkan dengan sentuhan kecil pada kuku. Pada jenis perdarahan ini, saat pasien duduk atau berdiri, terdapat jumlah perdarahan yang bervariasi dari hidung. Ini sebagian besar terlihat pada anak-anak dan dewasa muda.

Mimisan belakang: Sering terlihat pada orang paruh baya dan lanjut usia dan terutama mereka yang menderita penyakit tekanan darah. Di hidung kita, perdarahan terjadi dari daerah punggung atas dan dapat mengalir kembali ke daerah hidung, mulut dan tenggorokan saat mengalir dari depan.

Bagaimana kita bisa membedakan perdarahan?

Mimisan anterior sering terjadi akibat pengeringan lapisan mukosa hidung di iklim kering atau karena udara ruangan yang kering dan panas selama bulan-bulan musim dingin. Ini menyebabkan pengeringan, pengerasan kulit, dan pendarahan dengan memecahkan pembuluh darah. Untuk mencegahnya, sedikit krim atau salep emolien dapat dioleskan ke bagian dalam hidung, terutama bagian tengah, dengan ujung jari. Kalaupun ada perdarahan hidung anterior, pada saat pasien dalam posisi berbaring, perdarahan terjadi ke arah punggung, terutama batuk dan hidung tersumbat. Biasanya bisa dihentikan dengan tekanan jari.

Penting apakah pendarahan dari punggung atau tidak. Mimisan belakang biasanya terjadi pada orang lanjut usia, penderita tekanan darah tinggi, atau cedera hidung dan wajah. Tekanan jari yang diterapkan ke bagian depan hidung tidak menghentikan pendarahan di sini, karena berasal dari bagian posterior rongga hidung. Pendarahan berlanjut ke mulut dan tenggorokan. Pendarahan di area ini harus dipertimbangkan dengan lebih serius. Oleh karena itu, diperlukan intervensi dari spesialis THT absolut, bahkan mungkin memerlukan dukungan dari cabang-cabang seperti Hematologi-Penyakit Dalam dan Radiologi Intervensional. Jika ada tanda-tanda kehilangan darah yang berlebihan seperti pingsan, perasaan tidak enak badan, jantung berdebar-debar, tekanan darah rendah dan detak jantung bertambah cepat, jalan menuju rumah sakit harus segera ditempuh.

Apa penyebab utama mimisan?

  • Kebingungan hidung jika alergi, infeksi atau kekeringan yang menyebabkan gatal.
  • Hembusan hidung yang kuat dapat menyebabkan retaknya pembuluh hidung pada pasien usia lanjut atau muda.
  • Orang dengan gangguan pembekuan darah atau penggunaan Aspirin dan obat serupa.
  • Penyakit hati, tekanan darah tinggi
  • Lengkungan hidung
  • Hidung patah, cedera kepala dan wajah adalah kondisi serius.
  • Tumor sangat jarang tetapi harus dipertimbangkan terutama pada pasien usia lanjut dan perokok berat.

Apa yang harus dilakukan untuk menghentikan mimisan anterior?

Ada beberapa metode yang dapat diterapkan saat mimisan ditemui:

  • Orang yang mengalami pendarahan harus berusaha untuk tenang. Mereka yang bersemangat dan dalam keadaan panik meningkatkan tekanan darah dan tingkat keparahan perdarahan bisa meningkat.
  • Kepala harus dimiringkan sedikit ke depan. Karena ketika kepala dibuang ke belakang, darah mengalir dari hidung ke saluran hidung dan tenggorokan, dan dari sini ke perut dengan cara ditelan. Jumlah perdarahan yang tidak dipahami, bisa juga menyebabkan mual dan muntah. Sekali lagi, untuk tujuan ini, darah tidak boleh disimpan di dalam mulut, tetapi harus diludahi.
  • Ini harus diremas dengan ibu jari dan jari telunjuk untuk memegang sepenuhnya bagian lembut hidung. Pada saat yang sama, sedikit kapas dapat dibasahi dengan salah satu semprotan hidung dan ditempatkan di hidung.
  • Dipencet dengan kuat namun lembut di sisi ibu jari dan jari telunjuk, bagian yang lembut harus ditekan ke wajah, tulang wajah.
  • Dengan cara ini, harus menunggu 5-10 menit.
  • Anda harus duduk tegak atau jika Anda perlu berbaring, Anda harus berbaring dengan kepala tinggi. Dengan cara ini, area pendarahan lebih tinggi dari pada tingkat jantung dan tingkat keparahan perdarahan dapat dikurangi.
  • Pada tahap ini, es bisa dioleskan ke hidung dan pipi.
  • Jika pendarahan sudah berhenti dan hidung terbuka, cobalah bernapas perlahan melalui hidung.

Kapan saya harus berkonsultasi dengan dokter?

Mimisan berulang

Dalam kasus pendarahan dari tempat lain selain hidung (misalnya dengan urin dan buang air besar)

Di hadapan lebam dan lebam, bahkan dengan benjolan ringan di tubuh

Dalam kasus di mana pengencer darah seperti aspirin digunakan

Dalam kasus penyakit seperti hati, ginjal atau hemofilia yang dapat menyebabkan gangguan koagulasi,

Jika kemoterapi baru diterima, dokter harus dihubungi.

Kapan saya harus pergi ke rumah sakit?

Jika pendarahan terus berlanjut meski hidung diremas selama 10 menit

Jika pendarahan Anda berulang setelah waktu yang singkat

Merasa pingsan, pusing, atau pingsan

Palpitasi atau kesulitan bernapas

Jika darah keluar dari mulut dengan meludah atau muntah.

Jika ada gejala tambahan seperti demam 38,5 derajat dan ruam / ruam, maka perlu ke rumah sakit tanpa membuang waktu.

Apa sajakah pilihan pengobatannya?

Pada mimisan anterior dimana perdarahan tidak berhenti, perdarahan dapat dihentikan dengan membuat tampon terbatas atau dengan membekukan pembuluh darah dengan intervensi kecil.

Jika pendarahan telah berhenti atau setelah pengangkatan tampon, krim atau salep pelembab dan penyembuhan luka sering direkomendasikan. Ini dapat diterapkan hingga tiga kali sehari, tetapi biasanya satu aplikasi sebelum waktu tidur sudah cukup. Tetes atau semprotan garam juga digunakan untuk melembabkan bagian dalam hidung.

Jika mimisan berulang, Anda harus berkonsultasi dengan ahli THT. Masalah pada hidung dapat ditentukan dengan cara ini dengan metode pemeriksaan endoskopi. Dengan demikian, pembuluh darah yang menyebabkan perdarahan bisa terkoagulasi.

Apa yang bisa dilakukan untuk mencegah mimisan atau kambuhnya perdarahan?

  • Hidung harus dibersihkan dengan lembut dengan semprotan yang mengandung garam.
  • Hidung jangan sampai bingung dan pecah.
  • Aktivitas berat harus dihindari dan beban tidak boleh diangkat.
  • Kepala harus berada di atas ketinggian jantung.
  • Lingkungan harus diupayakan untuk dilembabkan.
  • Ini tidak boleh dimakan panas dan pedas.
  • Air hangat tidak boleh diambil, air hangat harus lebih disukai.
  • Aspirin atau obat anti inflamasi tidak boleh diminum, tapi bila ada kewajiban sebaiknya dicoba diganti dengan konsultasi ke dokter.
  • Ini tidak boleh ditemukan di lingkungan yang panas dan kering, dan harus membawa suhu lingkungan dan kelembaban ke kondisi yang sesuai.