Stroke Bukan Nasib, Ini Penyakit Yang Dapat Dicegah

Serangan otak didefinisikan sebagai penyebab kematian dan kecacatan paling umum pada orang dewasa, setelah penyakit jantung dan kanker. Kecenderungan keluarga, penyakit kronis dan penuaan adalah risiko utama stroke, tetapi gaya hidup yang tidak teratur dan pola makan yang tidak terkontrol juga ditampilkan sebagai faktor penting yang mempengaruhi terjadinya stroke.

Pakar Departemen Neurologi Rumah Sakit Memorial Ata┼čehir kami memberikan informasi tentang stroke dan pengobatannya.

Serangan otak terjadi dengan penyumbatan dan pecahnya arteri

Stroke adalah kerusakan jaringan otak yang disebabkan oleh terhambatnya aliran darah di suatu wilayah otak atau kebocoran darah dari pembuluh otak. 80% kasus stroke adalah iskemik (salah satu pembuluh yang memberikan aliran darah ke otak tiba-tiba tersumbat dengan gumpalan), sisanya adalah hemoragik (Salah satu pembuluh otak tiba-tiba pecah dan darah bocor ke jaringan otak; hal ini biasa disebut sebagai pendarahan otak). terjadi hilangnya fungsi yang berlangsung selama lebih dari satu jam.

Mati rasa di wajah, lengan atau tungkai di salah satu bagian tubuh, kelemahan, masalah bicara dan / atau pemahaman, masalah penglihatan di satu atau kedua mata, gangguan keseimbangan, ketidakmampuan untuk berjalan, pusing, mual, muntah, sakit kepala parah, perubahan kesadaran adalah gejala umum stroke. Pada beberapa orang, gejala ini berlangsung sangat singkat (beberapa menit atau jam) dan kemudian hilang sama sekali. Untuk situasi ini 'Serangan iskemik transien'dipanggil. Ketidaknyamanan ini tidak boleh diabaikan karena 40-50% dari orang-orang ini berisiko mengalami stroke dalam setahun.

Anda mungkin berisiko

Meskipun stroke dapat terjadi pada semua usia, sangat jarang terjadi di bawah usia 40 tahun. ¾ pasien berusia di atas 65 tahun. Ini lebih sering terjadi pada pria daripada wanita. Masalah yang sering terjadi dengan penuaan dan gaya hidup serta kebiasaan orang tersebut merupakan risiko stroke. Hipertensi yang tidak terkontrol, diabetes dan penyakit jantung, merokok, kadar kolesterol tinggi, gaya hidup menetap, penyakit arteri karotis (arteri karotis), serangan iskemik transien sebelumnya meningkatkan risiko stroke.

Leher dan pembuluh otak juga harus dicitrakan

Pertama, pemeriksaan neurologis pasien dilakukan oleh ahli saraf. Otak dievaluasi dengan metode pencitraan seperti computed tomography (CT), Magnetic Resonance (MRI). Evaluasi jantung dilakukan dengan elektrokardiografi (EKG). Ekokardiografi dan pemeriksaan Holter juga penting dalam pemeriksaan gumpalan yang diturunkan dari jantung. Pencitraan terperinci dari leher dan pembuluh otak dimungkinkan dengan metode seperti DUS (ultrasonografi Doppler atau CTA (CT angiografi), MRA (MR angiografi), DSA (angiografi pengurangan digital) Analisis darah juga dilakukan untuk menyelidiki penyebab stroke.

3 jam pertama sangat penting dalam pengobatan

Dalam Stroke 'Intervensi Dini = Semakin Sedikit Kerusakan Otak'. Dalam 3 jam pertama setelah timbulnya gejala, jika kondisi medis pasien sesuai, pengobatan vaskular intravena (terapi trombolitik) dapat diterapkan. Perawatan ini harus dilakukan di pusat-pusat yang dapat menyediakan kondisi yang sesuai dan di bawah kendali tim stroke yang terlatih. Selain aplikasi ini; Secara klasik, pengobatan stroke dikelompokkan di bawah judul 'pengobatan oral' dan 'terapi rehabilitasi'. Kontinuitas dan kontrol perawatan ini sangat penting.

Selain itu, metode pengobatan lainnya adalah metode pengobatan bedah / intervensi. Hasil pemeriksaan, jika lebih dari 70 persen stenosis terdeteksi di dalam pembuluh, stenosis dibuka dengan memasukkan stent ke dalam pembuluh dengan bantuan kateter atau dengan metode bedah yang disebut endarterektomi.

Melindungi kesehatan jantung Anda sekaligus mengurangi risiko stroke

Pada orang yang tidak pernah mengalami stroke tetapi memiliki faktor risiko, tekanan darah, gula darah dan lemak harus dikendalikan sebagai pengobatan pencegahan utama, perhatian harus diberikan pada olahraga, pengobatan penyakit jantung yang diketahui harus diobati, merokok dan alkohol. harus dihindari. Selain itu, jika terdapat stenosis arteri karotis, harus dipantau dengan cermat dan stenosis harus diangkat jika perlu. Hasil dari; Dasar pencegahan stroke adalah menghilangkan faktor risiko yang dijelaskan di atas.


$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found