PENAUTAN SALIB JAGUNG (CROSS-LINKING)

Diagnosis dini penyakit keratoconus, yang merupakan salah satu kelainan kornea dan dapat menyebabkan kehilangan penglihatan, sangatlah penting. Perkembangan penyakit keratoconus, yang berkembang pesat terutama pada rentang usia 10-20 tahun, dapat dihentikan dengan metode "Corneal Cross-linking". Pasien dapat memperoleh kembali kesehatannya dalam waktu singkat setelah prosedur pengobatan cross-linking, yang mengubah kornea menjadi struktur yang lebih rapat dan lebih kuat.

Apa itu penautan silang?

Perawatan ikatan silang kornea adalah metode perawatan di mana sinar riboflavin dan ultraviolet A digunakan untuk meningkatkan jumlah ikatan silang antara struktur kolagen di kornea, memungkinkan kornea berubah menjadi struktur yang lebih rapat dan lebih kuat.

Dalam penyakit apa itu digunakan?

Pengobatan cross-linking, yang pada dasarnya digunakan untuk menghentikan perkembangan penyakit keratoconus, juga dapat diterapkan pada degenerasi marginal pellucid (PMD), yang merupakan versi keratoconus, dan terutama pada ektasia yang terjadi setelah Excimer Laser. Namun, dapat digunakan dengan menggabungkan cross-linking dan laser excimer untuk mencegah ektasia pada pasien yang ingin menjalani pengobatan Excimer Laser tetapi memiliki kornea yang sangat tipis.

Apa kelebihannya?

Dalam keadaan normal, kornea menjadi meruncing di keratoconus. Penajaman ini meningkat seiring waktu dan menyebabkan penipisan kornea. Keuntungan terpenting dari perawatan cross-linking adalah mencegah penajaman ini pada kornea dengan membuat kornea lebih kencang dan kuat.

Bagaimana metode pengobatan ini diterapkan?

Perawatan cross-linking yang diterapkan dalam kondisi ruang operasi pada dasarnya dilakukan dalam dua tahap. Mata yang akan dirawat pertama-tama dibius dengan obat tetes anestesi. Kemudian, bagian mata dan area yang akan dirawat disiapkan dengan pembersihan secara steril. Mata melekat pada blepharosta dan tetap terbuka selama prosedur berlangsung. Pada langkah pertama, epitel kornea di kornea tengah dikerok menjadi diameter 8,5-9 mm. Setelah pengikisan epitel, ketebalan kornea pasti diukur. Setelah itu, larutan riboflavin diteteskan ke mata setiap dua menit selama 20 menit. Pada akhir proses ini, ketebalan kornea diukur kembali. Pengukuran saat ini sangat penting karena titik tertipis kornea harus lebih dari 400 mikron untuk memulai terapi radiasi. Jika ketebalan kornea lebih dari 400 mikron, perawatan radiasi UV-A tahap ke-2 dimulai. Durasi terapi radiasi bervariasi antara 3-30 menit. Dalam protokol standar, durasi terapi radiasi adalah 30 menit, dan waktu ini umumnya lebih disukai pada pasien di bawah usia 18 tahun, di mana perkembangan paling berisiko. Saat ini, protokol yang dipercepat (waktu pancaran 9-10 menit) lebih disukai pada pasien dewasa. Tahap kedua, selama penyinaran UV-A diberikan, larutan riboflavin terus dioleskan ke kornea setiap 2 menit. Setelah prosedur selesai, kornea dicuci dengan benar, ketebalannya diukur dan lensa kontak perban dipasang ke mata. Lensa kontak ini disimpan di dalam mata sampai epitel tertutup (sampai hari ke-3 dan ke-4) lalu dikeluarkan dari mata.

Pertanyaan umum tentang Cross-Linking

Apa alasan memakai perban lensa kontak?

Lensa kontak perban mempercepat penyembuhan epitel yang dikikis sebelum prosedur dan mengurangi keluhan pasien.

Apakah penautan silang merupakan prosedur yang menyakitkan?

Hubungan silang sangat nyaman karena obat bius tetes yang dijatuhkan sebelum dan selama prosedur. Pasien dapat mentolerir prosedur dengan sangat nyaman. Namun, pasien mengeluhkan rasa terbakar, perih, berair dan nyeri setelah prosedur sampai penyembuhan epitel selesai.

Apakah kualitas perangkat tautan silang dan solusi yang digunakan memengaruhi pengoperasian?

Kualitas perangkat UV-A dan larutan riboflavin yang digunakan sangat penting dalam hal keberhasilan proses dan pengurangan efek samping. Misalnya, saat memilih larutan riboflavin, larutan yang tidak mengencerkan kornea harus lebih disukai. Dalam pemilihan alat, faktor yang harus diperhatikan adalah desain alat yang ergonomis, transmisi sinar UV-A yang homogen ke kornea, parameter waktu dan energi yang dapat diatur.

Apakah penautan silang merupakan metode yang aman?

Cross-linking adalah metode yang sangat andal jika pemilihan pasien yang benar telah dibuat, kualitas perangkat dan solusi yang digunakan, dan aturan kebersihan tidak terganggu oleh evaluasi rinci sebelum prosedur. Namun, meskipun semua tindakan pencegahan diambil, metode ini memiliki kemungkinan efek samping dan komplikasi seperti setiap prosedur. Risiko ini harus dijelaskan kepada pasien dan kerabat mereka sebelum prosedur.

Apa risiko penautan silang?

Pertama-tama, ada kemungkinan bahwa proses tersebut mungkin tidak efektif. Namun, komplikasi lain yang dapat terlihat termasuk infeksi kornea, pewarnaan kornea, infiltrat, pembentukan bekas luka dan edema kornea. Oleh karena itu, pasien harus diberitahu secara rinci tentang kemungkinan komplikasi ini sebelum prosedur.

Apakah penautan silang mengubah kualitas tampilan?

Alasan terjadinya ikatan silang adalah untuk menghentikan penyakit ini dan untuk mengencangkan kornea. Tujuannya bukan untuk meningkatkan tingkat dan kualitas penglihatan pasien. Namun, perubahan pada kornea setelah cross-linking dapat menyebabkan peningkatan level dan kualitas penglihatan pada beberapa pasien.

Siapa yang tidak melakukan cross-linking?

Penautan silang tidak dapat diterapkan pada pasien keratoconus stadium lanjut yang memiliki bintik atau retakan pada kornea dan kornea sangat tipis. Oleh karena itu, diagnosis dini dan intervensi dini sangat penting.

Apakah hubungan silang mempengaruhi kehidupan sehari-hari?

Dalam tiga hari pertama setelah prosedur, pasien mungkin mengalami rasa terbakar, menyengat, berair, nyeri, kemerahan, dan sensitivitas cahaya sampai epitel yang tergores pulih. Untuk alasan ini, kami ingin pasien beristirahat di rumah selama tiga hari pertama.

Kapan saya akan dipulangkan setelah prosedur?

Umumnya, tidak perlu rawat inap setelah prosedur. Pasien bisa pulang pada hari yang sama. Namun, kami tidak ingin mandi sebelum epitel ditutup, karena lensa perban dipasang pada mata.

Haruskah mereka yang menjalani prosedur ini datang ke kontrol reguler?

Pasien yang telah dirawat harus datang untuk kontrol pada hari ke-4 setelah prosedur. Setelah itu, diperlukan kontrol rutin pada bulan pertama dan ketiga. Kondisi pasien mungkin memburuk pada bulan pertama dan kedua setelah menjalani prosedur. Setelah bulan ke-2 dan ke-3, kemunduran klinis ini mulai membaik.

Bisakah kedua mata dirawat secara bersamaan?

Ini bukanlah praktik yang sangat disukai untuk merawat kedua mata dalam sesi yang sama. Namun, karena beberapa indikasi sosial, kedua mata dapat dirawat secara bersamaan. Itu selalu lebih sehat untuk membuat mata satu per satu untuk proses penyembuhan yang lebih nyaman.

Apakah ada teknologi lain yang digunakan terkait dengan penautan silang?

Apalagi dalam beberapa tahun terakhir, PRK / No Touch Laser bisa digabungkan dengan cross-linking. Namun, kombinasi ini tidak mungkin dilakukan pada setiap pasien. Kombinasi ini lebih disukai pada pasien keratoconus yang terdeteksi dini dan memiliki ketebalan kornea yang baik. Tujuan dari kombinasi ini adalah untuk menghentikan penyakit dengan melakukan cross-linking di kornea di satu sisi, dan di sisi lain untuk meningkatkan ketajaman visual pasien yang tidak terkoreksi dengan melakukan sedikit koreksi pada refraksi mata dengan PRK atau No- Sentuh Laser.