Point Shot pada Tumor Hati dengan Prosedur Intervensi

Tumor hati adalah salah satu dari 5 jenis kanker yang paling umum. Metode intervensi yang diterapkan dalam pengobatan penyakit memperpanjang umur pasien dan meningkatkan kenyamanannya. Meskipun perawatan radiologi intervensi bervariasi pada setiap pasien, mereka dapat efektif 50-90%. Assoc. Dr. R. Aykut AktaƟ memberikan informasi tentang pengobatan intervensi yang diterapkan pada tumor hati.

Tumor mempengaruhi fungsi hati dan saluran empedu

Kanker hati; Ini terjadi di jaringan hati sendiri karena lemak hati, hepatitis virus dan sirosis, serta metastasis tumor usus besar, rektum dan pankreas. Massa di hati umumnya tidak dianggap tidak bersalah. Ketika tumor menyebar ke jaringan hati dan secara negatif mempengaruhi fungsinya, gambaran kanker yang berkembang pesat terjadi. Pembesaran massa atau massa di hati; penyakit kuning, penyumbatan saluran empedu dan perkembangan infeksi. Bakteri di saluran empedu, karena lingkungan organ, menembus tumor di hati dan menyebabkannya tumbuh lebih jauh dan berkembang biak di sana. Akibatnya, kedua fungsi hati memburuk dan efek destruktif terlihat di area ini.

Biopsi dilakukan tanpa kerusakan jaringan

Biopsi jarum memberikan hasil yang pasti tentang jaringan abnormal yang terdeteksi di hati. Biopsi diperlukan untuk memastikan diagnosis dari temuan mencurigakan yang dideteksi dengan metode pencitraan. Jaringan yang mencurigakan dicapai dengan memasukkan jarum melalui cara yang aman, dan kemudian sampel sel diambil dalam jumlah yang cukup. Semua proses ini dilakukan dengan pencitraan. Berkat fakta bahwa biopsi jarum dilakukan seaman mungkin, hasil dapat dicapai dengan cepat dan tanpa kerusakan jaringan.

Metode intervensi memiliki tempat penting dalam pengobatan

Pasien yang didiagnosis dengan tumor hati termasuk dalam program pengobatan dengan evaluasi multidisiplin. Dengan pemilihan pasien yang tepat, evaluasi khusus dibuat untuk setiap kasus dan metode pengobatan ditentukan. Hasil positif dari prosedur intervensi, yang memiliki tempat yang sangat penting dalam pengobatan tumor hati, bergantung pada pemilihan pasien yang benar. Dalam metode intervensi; Agen kemoterapi, perawatan embolisasi intravena atau ablasi intravena dengan jarum diterapkan.

90% tumor diamati menghilang

Prosedur panas atau pembekuan yang disukai efektif di hati, terutama pada tumor dengan ukuran tidak melebihi 4-5 sentimeter. "Metode frekuensi radio", yang diterapkan dalam pengobatan intervensi tumor hati, dilakukan dengan memasukkan lesi yang terdeteksi dalam MRI / tomografi atau ultrasonografi dengan jarum seperti pada biopsi. Panas dihasilkan dengan gelombang mikro atau metode frekuensi radio di ujung jarum yang digunakan dalam biopsi. Suhu dinaikkan hingga 90 derajat dan setelah derajat tertentu sel tumor mulai menghilang. Ketika pasien menjalani tes kontrol satu bulan setelah pengobatan, ditemukan bahwa 90% lesi biasanya hilang. Namun, jika pembentukan lesi baru terlihat di area ini, prosedur dapat diulangi dengan melakukan intervensi jarum non-bedah di bawah pengaruh bius lokal.

Pertumbuhan sel tumor terhambat

Untuk pasien yang ukuran tumornya melebihi batas operasi, "metode embolisasi" dilakukan secara intervensi, seperti angiografi. Ini juga dapat lebih disukai dalam kombinasi dengan prosedur ablasi yang diterapkan dalam pengobatan tumor yang lebih besar dari 5 sentimeter. Embolisasi mengurangi sebagian jumlah darah yang dikirim ke jaringan hati normal. Untuk alasan ini, ini bukan metode pengobatan yang direkomendasikan untuk pasien dengan kerusakan jaringan hati akibat virus hepatitis atau sirosis.

Pelepasan obat bertarget tumor dengan balon kecil

"Kemoembolisasi trans-arterial" (TACE) menggabungkan proses embolisasi dengan kemoterapi. Dalam prosesnya, "balon kecil" digunakan yang menghalangi fokus pertumbuhan tumor dan pada saat yang sama melepaskan obat secara perlahan. TACE, yang diterapkan pada pasien dari vena inguinalis, direncanakan secara intervensi, seperti angiografi. Agen kemoterapi dikirim melalui vena inguinalis dengan cara yang ditargetkan dan hanya ditujukan untuk menghancurkan jaringan kanker. Dengan cara ini, penetrasi obat ke dalam sel tumor di hati dengan konsentrasi sekitar 5-10 kali lebih kuat daripada bentuk kemoterapi yang diberikan melalui vena lengan. TACE diakui sebagai metode yang berguna dalam pengendalian tumor lokal untuk kanker hati untuk mencegah perkembangan tumor, memperpanjang umur pasien dan mengendalikan gejala yang disebabkan oleh penyakit tersebut.


$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found