9 Saran Melawan Pendarahan Hidung Dalam Cuaca Panas

Mimisan, yang umum terjadi terutama dalam cuaca panas dan kering, mempengaruhi kehidupan sehari-hari secara negatif dan terkadang dapat menyebabkan situasi yang mengancam jiwa.

Kebanyakan mimisan ternyata jinak, tetapi sejumlah tindakan pencegahan perlu dilakukan untuk mengendalikan kondisi ini. Dari Departemen Telinga, Hidung Tenggorokan, Rumah Sakit Memorial Ankara, Op. Dr. Ozan Gökdo─čan memberikan informasi tentang mimisan dan cara pencegahannya.

1 dari 2 orang mengalami mimisan

Mimisan adalah temuan umum. Apalagi jika terjadi pada keluarga dengan anak kecil, hal itu menambah kecemasan. Meskipun biasanya timbul dengan sendirinya dan sembuh sendiri, beberapa mimisan dapat diamati secara berulang. Ini paling sering terjadi pada masa kanak-kanak antara usia 2-10 dan dewasa antara usia 50-80. Mimisan diperiksa dalam dua bagian sebagai pendarahan yang berasal dari depan hidung dan dari belakang hidung. Lebih dari 50% masyarakat memiliki keluhan mimisan di beberapa titik dalam hidup mereka. Kurang dari 10% dari pasien ini mendaftar ke ahli THT untuk perawatan medis.

Perhatikan perdarahan arteri!

Suplai darah hidung berkembang sangat baik, terutama di jalan masuk hidung untuk memastikan fungsi hidung yang baik. Jaringan vaskular yang terbentuk di pintu masuk hidung adalah penyebab paling umum dari perdarahan ini. Pasokan darah di daerah ini tidak dalam bentuk denyut nadi yang biasanya diamati di arteri, tetapi aliran kontinu. Meskipun pendarahan dari belakang hidung jarang terjadi, hal itu menyebabkan masalah yang lebih serius karena asalnya dari arteri.

Pasien sinusitis dan hipertensi berisiko lebih tinggi

Mimisan biasanya; Itu terjadi karena alasan lokal, sistemik dan lingkungan. Cuaca panas dan kering adalah penyebab paling umum dari pendarahan spontan. Sementara trauma pada orang dewasa dan benda asing yang masuk ke hidung menyebabkan mimisan, infeksi saluran pernafasan bagian atas seringkali menyebabkan pendarahan pada anak-anak. Selain alasan ini; Penderita rinitis alergi, sinusitis kronis, hipertensi, dan gangguan perdarahan memiliki risiko epistaksis yang sedikit lebih tinggi.

Hal-hal yang harus dilakukan selama pendarahan

Dalam kasus perdarahan pada pasien yang pernah mengalami mimisan; Setelah memiringkan kepala ke depan, perlu menekan bagian depan hidung dengan ibu jari dan telunjuk selama sekitar 5-10 menit. Setelah itu, es harus dioleskan ke pembuluh yang membawa darah ke hidung untuk berkontraksi. Pemberian es dengan membungkusnya dengan kain secara tidak langsung akan memberikan hasil yang lebih baik. Selain itu, napas dalam dan lambat harus dilakukan sampai pendarahan berhenti. Bersamaan dengan aplikasi ini, semprotan yang mencegah pendarahan dengan menyebabkan kontraksi pembuluh hidung juga bisa digunakan.

Jika Anda sering mimisan, lakukan tindakan pencegahan berikut

  1. Sebelum pergi keluar, semprotan pelembab yang mengandung garam harus digunakan.
  2. Topi harus dipakai saat keluar di bawah sinar matahari.
  3. Dalam cuaca panas, area kepala harus dibasahi secara berkala.
  4. Hembusan hidung dan bersin yang parah harus dihindari.
  5. Saat bersin, tekanan yang diterapkan pada hidung harus dikurangi dengan menjaga mulut tetap terbuka.
  6. Kebiasaan membersihkan hidung dengan jari harus ditinggalkan.
  7. Makanan panas dan pedas harus dihindari.
  8. Mandi air panas tidak boleh dilakukan.
  9. Jika penggunaannya tidak wajib, aspirin dan obat penghilang rasa sakit serupa harus dihindari.

Jika perdarahan berlanjut, intervensi segera mungkin diperlukan.

Terlepas dari semua tindakan pencegahan, aplikasi tampon dan pembakaran fokus perdarahan dengan kauterisasi dilakukan pada mimisan yang sedang berlangsung. Terkadang mimisan bisa mengancam jiwa. Dalam kasus ini, pasien harus diberikan intervensi pertolongan pertama segera bersamaan dengan prosedur penghentian perdarahan.


$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found