Kanker Ginekologi dan Pentingnya Diagnosis Dini

30 - 40% kanker yang terjadi di tubuh wanita berasal dari organ genital seperti payudara, rahim, dan ovarium.

Uz. Dari Departemen Ginekologi dan Obstetri Rumah Sakit Memorial. Dr. Figen Taşer Güney memberikan informasi tentang pentingnya diagnosis dini pada kanker ginekologi.

Apa itu kanker ginekologi? Bagaimana cara mendiagnosisnya?

Kanker leher rahim (serviks), rahim (endometrium), ovarium (ovarium) dan organ genital luar (vulva dan vagina) disebut kanker ginekologi.

Kanker serviks

Perubahan sel yang terjadi pada serviks dapat dideteksi sebelum mencapai stadium kanker. Pada periode ini, meskipun ada patologi, pasien hampir tidak memiliki keluhan. Untuk ini, cukup sering bagi setiap wanita yang memulai kehidupan seksualnya untuk melakukan pemeriksaan vagina (tes keputihan) setahun sekali untuk diagnosis dini. Smear adalah tes skrining dan bila ditemukan temuan yang mencurigakan, area serviks perlu dievaluasi dengan metode optik (pemeriksaan kolposkopi) dan jaringan harus diambil dari area ini untuk pemeriksaan patologis. Setelah kanker serviks berkembang, keluhan paling jelas adalah keputihan berdarah setelah berhubungan seksual. Sayangnya, pada stadium lanjut penyakit ini, terjadi perdarahan dan nyeri vagina yang signifikan.

Kanker rahim

Kanker rahim (endometrium) biasanya merupakan penyakit pada kelompok usia 50-60 tahun. Ini lebih sering terjadi pada penderita diabetes, pada wanita yang belum melahirkan dan mengalami obesitas. Gangguan siklus menstruasi atau perdarahan vagina setelah menopause merupakan temuan yang paling menonjol. Pemeriksaan ginekologi dan ultrasonografi yang menyertai merupakan prosedur yang diperlukan untuk diagnosis kanker rahim. Untuk diagnosis yang pasti, diperlukan pemeriksaan patologis dengan mengambil jaringan dari rahim.

Kanker ovarium

Sebaliknya, kanker ovarium (över) adalah penyakit yang sangat penting yang mengancam kesehatan dan kehidupan wanita secara serius dan dapat dilihat pada semua usia. Kanker ovarium adalah kanker organ kelamin wanita yang paling mematikan. Dibandingkan dengan kanker ginekologi lainnya, kanker ovarium dini biasanya dapat didiagnosis sangat terlambat, karena tidak memberikan gejala awal. Oleh karena itu, USG ginekologi rutin penting dilakukan dalam diagnosis dini.

Kanker Organ Genital Eksternal (Vulva)

Jenis kanker ini umumnya terlihat pada wanita di kelompok usia lanjut. Kanker dapat berkembang berdasarkan beberapa penyakit virus atau penyakit yang terjadi dengan rasa gatal kronis.

Kanker Vagina

Kanker vagina adalah jenis yang paling tidak umum di antara kanker area genital. Hormon yang terpapar saat berada di dalam rahim meningkatkan risiko kanker ini.

Tindakan pencegahan yang harus diambil

Wanita pasti harus memperhitungkan gatal-gatal yang tahan pengobatan di daerah genital, keluarnya cairan berbau gelap, perdarahan setelah hubungan seksual, perdarahan menstruasi tidak teratur dan perdarahan pasca menopause. Masalah dengan ovarium mungkin tidak menimbulkan gejala, terutama saat menopause. Pemeriksaan ginekologi secara teratur penting dilakukan dalam pencegahan dan diagnosis dini, tes smear yang dilakukan setahun sekali dan pemeriksaan ginekologi yang dilakukan setiap enam bulan akan melindungi wanita dari penyakit tersebut atau memberikan diagnosis dini.