IVM dan Siklus Alami dalam Perawatan IVF

Spesialis Ginekologi dan Kebidanan dari Memorial Hospital IVF Center memberikan informasi tentang IVM (In Vitro Maturation) dan Natural Cycle atau dikenal juga dengan aplikasi IVF bebas obat.

IVM adalah metode fertilisasi in vitro yang digunakan pada wanita yang sangat sensitif terhadap obat hormon dan masih diterapkan di sejumlah kecil pusat kesehatan di seluruh dunia.

Apa itu IVM, juga dikenal sebagai pengobatan IVF tanpa obat?

IVM (In Vitro Maturation) pertama kali diperkenalkan pada wanita dengan Sindrom Ovarium Polikistik, yang menunjukkan hipersensitivitas terhadap obat hormon, dengan tujuan menjalani IVM tanpa pengobatan. IVM didasarkan pada penggunaan obat-obatan hormon yang merangsang ovarium untuk waktu yang singkat atau telur yang belum matang yang dikumpulkan tanpa menggunakan obat apa pun dimatangkan dan dibuahi di lingkungan luar (di laboratorium) dan kemudian dipindahkan ke dalam rahim ketika sudah mencapai yang sesuai. tahap perkembangan.

Apa area penggunaan yang paling penting?

Area penggunaan terpenting adalah pada wanita dengan SindromOvarium Polikistik yang merespons obat secara berlebihan. Dalam hal ini, IVM ditujukan untuk mencegah terjadinya sindrom yang disebut OHSS (Ovarian Hyperstimulation Syndrome) pada wanita dengan ovarium yang sangat sensitif.

Selain itu, ini adalah metode alternatif untuk pasien yang memiliki cadangan ovarium normal tetapi tidak ingin menggunakan hormon.

Sindrom Ovarium Polikistik

Sindrom Ovarium Polikistik adalah masalah ovulasi penting pada wanita. Masalah ini bisa dilihat pada satu dari setiap 5 perempuan di masyarakat.

Dua ovarium dalam tubuh wanita mengembangkan 1 sel telur matang yang cocok untuk pembuahan dalam satu periode menstruasi. Telur ini menyelesaikan perkembangan dan pematangannya dalam kantung berisi cairan yang disebut "Follicle". Dalam Sindrom Ovarium Polikistik; banyak telur mencoba matang pada saat bersamaan, tetapi gagal melakukannya. Bagaimanapun, ada banyak telur, tetapi tidak satu pun dari mereka yang dapat berkembang dan mendapatkan kemampuan untuk membuahi. Pada pemeriksaan USG, ovarium terlihat seperti kista, dengan kata lain banyak kantung berisi telur yang belum berkembang.

OHSS

OHSS (Ovarian Hyperstimulation Syndrome - Ovarian Hyperstimulation Syndrome) terjadi pada wanita yang diobati dengan hormon perangsang folikel (FSH) untuk perkembangan sel telur. Jika sejumlah besar sel telur berkembang selama pengobatan, beberapa efek samping dapat terjadi dalam waktu dua minggu setelah stimulasi karena peningkatan ukuran ovarium dan kadar hormon yang tinggi dari ovarium yang terlalu bersemangat ini. Efek samping:

  • Mual, muntah dan diare
  • Nyeri di perut karena ovarium membesar,
  • Sesak napas akibat penumpukan cairan di paru-paru,
  • Pembentukan gumpalan di pembuluh darah karena peningkatan koagulasi darah,
  • Perbedaan signifikan dalam keseimbangan cairan tubuh dan elektrolit,
  • Dehidrasi (dehidrasi tubuh).

Dalam kasus di mana OHSS parah, umumnya pasien perlu menerima perawatan rawat inap untuk observasi dan tirah baring.

Terutama wanita dengan Polycystic Ovary Syndrome yang sangat sensitif terhadap efek obat-obatan yang merangsang ovarium dan karena obat-obatan hormon berisiko mengembangkan Ovarian Hyperstimulation Syndrome yang telah disebutkan di atas yang efek sampingnya cukup mengganggu bahkan terkadang membutuhkan rumah sakit. pengobatan. Risiko OHSS dihilangkan jika fertilisasi in vitro dimulai tanpa merangsang ovarium dengan obat-obatan. Selain itu, masalah penting lainnya adalah; Karena jumlah obat yang digunakan dalam prosedur IVM jauh lebih sedikit daripada metode IVM klasik, biaya perawatan berkurang secara signifikan.

Tingkat Keberhasilan IVM

Ciri yang membuat metode IVM lebih unggul dari perawatan IVF pengobatan adalah kurangnya pengobatan. Di sisi lain, angka kehamilan dengan metode IVM lebih rendah dibandingkan dengan IVM obat. Inilah alasan utama mengapa IVM belum menyebar luas meski memiliki kelebihan. Tingkat keberhasilan tidak pada tingkat yang diinginkan. Tidak dapat dipungkiri bahwa teknik ini akan meluas dengan diperkenalkannya media kultur IVM yang baru dan lebih maju.

Siklus Alam

Dalam perawatan bayi tabung, pada wanita yang tidak ingin menggunakan hormon, itu adalah proses pengambilan sel telur yang tumbuh dan matang secara alami sebelum tahap retak dan membuahinya di luar tubuh dengan fertilisasi in vitro. Telur tunggal yang diperoleh di sini dapat dikembangkan dan embrio yang baik dapat diperoleh dan kehamilan dapat dicapai melalui pemindahan.

Namun, kelompok terbesar yang merekomendasikan "siklus alami fertilisasi in vitro" adalah pasien yang tidak merespons metode IVF klasik.