10 Tindakan Pencegahan Yang Harus Dilakukan Terhadap Sengatan Lebah-Bug-Nyamuk

Sementara lebih banyak waktu dihabiskan di alam karena organisasi piknik yang meningkat seiring dengan pemanasan cuaca, lebah, kutu, serangga dan gigitan nyamuk terutama membahayakan kesehatan anak-anak. Sangatlah penting bahwa orang yang ingin menikmati bulan-bulan musim panas bersama keluarga harus berhati-hati tentang hal ini. Assoc. Dr. Ismail Yıldız membuat peringatan penting terhadap gigitan serangga dan lalat, yang umum terjadi dalam beberapa tahun terakhir.

Area yang tersengat lebah harus dijaga kebersihannya dan tidak gatal.

Madu, sengatan kuning liar dan lebah besar sering terlihat di bulan-bulan musim panas. Lebah besar bisa lebih berbahaya daripada lebah liar kuning yang lebih kecil. Sengatan lebah di tenggorokan, kelopak mata dan mulut membawa risiko yang serius. Meskipun timbul rasa sakit, bengkak, dan kemerahan setelah sengatan lebah, kondisi ini jarang menyebabkan mual, muntah, dan pusing. Jika gejala ini muncul, segera berkonsultasi dengan dokter. Dalam kasus sengatan lebah, jika sengatan lebah dibiarkan di dalam, harus dikeluarkan dengan penjepit bersih. Karena biasanya lebah madu meninggalkan jarumnya di dalam, jika racunnya sudah bisa dikeluarkan sebelum masuk ke dalam darah, keluhan sakitnya akan lebih ringan. Tempat di mana sengatan lebah harus didesinfeksi secara menyeluruh dengan sabun dan air dan goresan harus dihindari. Sesuai dengan tingkat keparahan nyeri setelah disengat, krim antihistamin yang direkomendasikan oleh dokter dapat digunakan.

Gigitan serangga hilang dalam waktu sekitar 7 hari

Mungkin ada sedikit rasa gatal pada gigitan serangga. Ini biasanya hilang dalam waktu 24 jam. Terkadang mungkin ada kemerahan dan lecet yang terjadi dalam 2 hari. Periode pemulihan ini bisa memakan waktu hingga 7 hari. Urtikaria, gatal-gatal, dan angioedema juga dapat berkembang setelah gigitan serangga. Jika ada edema, suara serak, sesak nafas, dan gangguan peredaran darah disertai syok, harus berkonsultasi ke rumah sakit terdekat. Tidak boleh dilupakan bahwa semut, yang sering dijumpai di rumah, juga bisa digigit. Semut dapat menahan dengan rahang dan menyengat dari beberapa tempat dengan gerakan memutar di sekitar kepalanya. Lepuh berisi cairan terjadi di tempat yang menyengat. Tidak menggaruk dan terus menerus menangani lecet akan memberikan proses penyembuhan yang lebih cepat.

Risiko alergi dievaluasi dengan tes kulit

Salah satu faktor risiko terpenting dari sengatan lebah atau gigitan serangga adalah karena menyebabkan reaksi alergi. Riwayat pasien, tes kulit dan tes darah laboratorium penting dalam diagnosis alergi. Riwayat anak yang sakit harus diambil dari keluarganya dengan sangat baik, waktu gigitan serangga lebah sebelumnya, karakteristik apa yang dimilikinya, bagaimana reaksi berlangsung dan keluhan apa yang muncul harus diselidiki. Setelah alergi terjadi, rasa panik, ketakutan, panas yang berlebihan dan gerakan yang berlebihan dapat meningkatkan reaksi alergi tersebut. Tes kulit dapat dilakukan untuk diagnosis.

Gejala muncul 3 hari setelah gigitan kutu

Kutu berukuran panjang 5 mm-1,2 cm, berbentuk pipih lonjong, berkaki 5-6, berwarna merah kecokelatan, tidak dapat terbang dan parasit non-percikan. Mereka kebanyakan terlihat di tempat-tempat yang terdapat rerumputan dan semak belukar serta tempat penampungan hewan. Perhatian harus diberikan terhadap kutu yang aktif pada bulan April - Oktober. Gejala mulai muncul rata-rata dalam 3 hari setelah gigitan kutu. Akan ada kemerahan di mata dan wajah, perdarahan belang-belang bisa terlihat di dada. Selain itu, mungkin terdapat gangguan perdarahan yang serius seperti perdarahan subkutan, mimisan serta darah pada tinja dan urine. Gejala yang harus diikuti pada gigitan kutu adalah kehilangan nafsu makan, sakit kepala, demam tinggi, nyeri otot yang umum, sakit perut, muntah dan diare. Dalam kasus yang parah, gagal hati, ginjal dan paru-paru serta gangguan sistem saraf pusat dapat berkembang setelah hari kelima penyakit. Pemulihan dari gigitan kutu biasanya dimulai setelah 10 hari. Dalam beberapa kasus, mungkin perlu waktu hingga 4 minggu.

Kutu harus dikeluarkan dari tubuh tanpa menghancurkan dan tanpa merusak bagian mulut.

Penampungan hewan atau tempat tinggal kutu tidak boleh berjalan tanpa alas kaki, pakaian pendek tidak boleh dipakai, dan jika memungkinkan, pakaian berwarna terang, berlengan panjang dan berkaki panjang harus lebih disukai. Tubuh harus diperiksa dari arah kutu secara berkala, dan kutu yang menempel pada tubuh harus dicabut seperti sedang mencabut paku dengan cara digerakkan ke kanan dan ke kiri dengan penjepit tanpa diremukkan dan mulut kutu. . Proses seperti menumpahkan bahan kimia pada kutu atau membakarnya dengan korek api dapat meningkatkan risiko kutu menularkan agen penyakit. Aplikasi semacam itu harus dihindari.

Waspadai gigitan nyamuk

Genangan air, bau sampah, dan lahan basah meningkatkan keberadaan nyamuk. Karena nyamuk menghisap darah dari manusia dan hewan, mereka dapat menyebabkan penyakit serius, terkadang epidemi, dan, dalam bentuk yang paling sederhana, reaksi kulit akibat gigitan. Mungkin ada sensasi terbakar, kemerahan, gatal dan bengkak di tempat gigitan nyamuk. Temuan ini biasanya berlangsung 1-2 hari. Krim antihistamin dapat diaplikasikan untuk reaksi kulit lokal pada gigitan nyamuk.

10 tindakan pencegahan yang harus diambil terhadap serangga lebah dan gigitan nyamuk

1. Dalam pengobatan alergi serangga, jika jarum serangga tetap menempel di kulit, kantung racun harus dikeluarkan tanpa diremas.

2. Setelah pemasangan, bantuan ahli harus diperoleh dengan mendaftar ke institusi kesehatan.

3. Tindakan perlindungan diperlukan. Kaus kaki dan sepatu panjang pasti harus dikenakan jika Anda akan menghabiskan waktu di taman atau di area hijau.

4. Sarang lebah di sekitar rumah harus disingkirkan atau dimusnahkan.

5. Karena tawon bisa menjadi makanan manis dan makanan terbuka, mereka harus tetap tertutup.

6. Pakaian cerah dan bermotif bunga tidak boleh dikenakan untuk anak-anak yang alergi terhadap lebah.

7. Untuk anak-anak dengan alergi lebah, injektor epinefrin otomatis (epi-fen) harus dibawa bersama keluarga.

8. Dalam kasus reaksi berbahaya, suntikan harus segera diberikan. Perawatan vaksin dapat diterapkan untuk alergi serangga, terutama alergi lebah. Perawatan ini harus dilakukan di rumah sakit.

9. Untuk melindungi dari gigitan nyamuk; Kelambu harus digunakan, ultrasonik atau surya, pengusir nyamuk herbal dan optik dapat digunakan.

10. Banyak tumbuhan seperti lavender, timi, mint, kayu manis dan bawang putih digunakan untuk melindungi dari nyamuk. Sebagai contoh; Menggunakan minyak lavender mencegah nyamuk mendekati tubuh.